Pengantar Ende

IJOB

PENDAHULUAN

Karya utama dari sesusasteraan kebijaksanaan Israil dan jang termasuk bilangan tjiptaan terbesar jang pernah dihasilkan pudjangga2 insani, diberi nama tokoh utama karya itu, jaitu Ijob. Orang itu dikenal namanja didjaman kuno. Dalam kitab Jeheskiel (14,14.20) Ijob adalah seorang-orag dari djaman dahulukala, jang digambarkan sebagai orang jang bidjak dan badjik. Dalam kitan Ijob sendiri ia dilukiskan sebagai orang setengah-bedawi dari negeri, jang terkenal kebidjaksanaannja, jakni Edom, jang djuga mendjadi tempat asal kawan2 Ijob (1,3;2,11). Hikajat rakjat mengenai tokoh ini mengisahkan pertjobaan2 hebat, jang menimpa orang saleh itu atas asutan Setan, dengan diidjinkan Tuhan, untuk mengudji kesalehan Ijob. Tetap didalam penderitaanpun Ijob njatalah orang saleh, jang mengabdi kepada Allah dengan tulus iclas (2,10). Kesalehannja achirnja mendapat gandjarannja. Ini memang sungguh2 hikajat rakjat dengan tjorak keigamaan dan memperlihatkan sifat2 chas suatu hikajat rakjat, jang tidak mungkin ditentukan latar-belakangnja atau diketahui kenjataan sedjarah. Bahkan mungkinlah suatu chajalan belaka.

Hikajat ini mendjadi pangkal-mula bagi pengarag kitab Ijob dan merupakan rangka karyanja sendiri (1,1-2,12;42,7-17); tidak mustahil pula, tjerita itu sudah disadurnja untuk disesuaikan dengan maksudnja sendiri. Tjeritera "Ijob jang sabar" itu paling terkenal, tetapi bukannja jang terpenting dalam kitab Ijob. Si pengarang hendak mengatakan sesutu jang lebih penting dan tidak begitu bersusah- pajah, untuk menjelaraskan karyanja dengan isi hikajat lama itu. Dalam rangka tjerita prosa itu ia membentangkan pikiran2nja sendiri dalam bentuk puisi dengan suatu gaja serta kedalaman jang djarang2 terdapat.

Nama si pengarang tidak ketahuan. Nama2 jang dahulu di-sebut2, Musa atau Jeremia misalnja, bersandarkan chajalan. Pribadi pengarang hanja tampil dalam satu2nja karya, jang ada daripadanja. Ia adalah seorang Jahudi dari Palestina, jang termasuk bilangan besar kaum bidjaksana Israil. Ia sudah mengadakan banjak perdjalanan, djuga keluar-negeri, dimana ia melihat banjak dan boleh djadi djuga berkenalan dengan orang2 bidjaksana dari bangsa2 tetangga Israil, chususnja Edom dan Mesir. Walaupun mungkin ia telah menambah pengetahuannja disana, namun jang mendjadi sumber pokoknja, malahan mungkin sumber satu2nja, ialah Nabi2 dan orang2 bidjaksana Israil. Lebih2 ia berdekatan dengan nabi Jeremia (Ijob 3 Jr.20,14-18; Ijob 21,7-9 Jr.12,1-3) dan dengan kitab Amsal. Dalam kitabnja si pengarang tampil sebagai orang jang sangat berbakat dalam bidang puisi dan keigamaan.

Apapun djua jang dapat dikatakan tentang umur hikajat rakjat itu, namun sudah pastilah si pengarang kitab Ijob hidup didjaman kemudian dalam sedjarah Israil. Persoalan jang dibentangkannja, sudah mengalihkan kita kemasa jang kemudian dan bahasa jang digunakannjapun menguatkan pandapat ini. Meskipun para ahli bersimpang-siur pendapatnja, namun rasanja pendapat jang paling masuk akal ialah, bahwasanja si pengarang hidup dan bekerdja tak lama sesudah bangsa Jahudi kembali dari pembuangan, djadi kira2 dalam tahun 500 sebelum Masehi.

Kiranja tak seorangpun, jang mengenal baik2 kitab Ijob, akan menjangkal, bahwa kitab itu sukar dipahami dan lebih sukar lagi untuk diterdjemahkan dalam bahasa lain. Kesulitan2 itu sering diterangkan orang sebagai akibat dari kerusakan naskah Hibrani, jang banjak dialami sepandjang sedjarahnja. Ada pula jang berpendapat, bahwa kitab ini adalah hasil karya beberapa pengarang - malahan dari suatu mazhab lengkap - jang menambah dan menjadur kitab aselinja. Tetapi penjelidikan2 selandjutnja menundjukkan dengan terangnja,bahwa kitab Ijob tidak lebih rusak teksnja daripada kitab manapun djua Perdjandjian Lama, bahkan kurag dari itu. Salah-tulis atau salah turun dsb. jang lazim, terdapat djuga dalam kitab ini, tetapi teranglah tidak lebih banjak dari pada dalam kitab2 lai;
sukar dibuktikan djuga, adanja kerusakan atau perubahan jang disengadja karena keraguan2 teologis, selain dalam satu hal keketjualian. Kesulitan2 jang terdapat, lebih berdasarkan keulungan si pengarang mengenai bahasa dan dalamnja gagasannja, jang tidak selalu diimbangi oleh penafsir2 modern.

Tentang keaslian beberapa bagian, jakni lagu kebidjaksanaan (28,1-28), pidato2 Elihu (32,1-37,24), pidato2 Jahwe (38,1-42,6) lebih2 mengenai burung unta (39,13-18) dan buaja (40,15-24), sering disangsikan, tetapi pada umumnja tanpa alasan jang tjukup dan berdasarkan salah-pengertian dari pihak para penafsir. Hanja mengenai pidato2 Elihu itu keaslianja dapat diragukan dengan alasan2 jang tjukup. Orang ini muntjul tiba2 didalam tjerita itu dan menghilang lagi dengan tak meninggalkan bekas. Ia menggunakan bahasa, jang berbeda sekali dengan bahasa bagian2 lainnja kitab itu. Dan lagi Elihu mengemukakan sedikit sadja jang baru dan rupa2nja peranannja hanja mendjawab beberapa persoalan jang kurang penting, jang disinggung dalam perdebatan itu.

Pasal2 24-27 boleh djadi kusut-murut dalam riwajat teksnja, sehingga urut2annja jang sekarang ini, sukar dimengerti dan djalan pikirannja beberapa kali terputus. Sudah banjak sekali ditjoba, memulihkan urutan2 jang asli, tetapi kesemuanja itu bertjorak hipotese atau perkiraan sadja. Adapun kami mengikuti hipotese, jang sedikit sekali merobah teksnja. Dengan memindahkan tiga bagian ketjil diperoleh urutan2 jang agak memuaskan. Jaitu sbb: 24,1-17;25,1;26,,5- 14;25,2-6;26,1-4;27,1-23;24,18-25;28,1-28. Kiranja tak usah pula dalam seri ketiga pidato sahabat2 itu, menaruh sebagian dalam mulut Sofar dan untuk itu menambahkan satu ajat kepada teks itu. sungguh aneh, bahwa sofar, jang dalam kedua seri lainnja mendapat gilirannja angkat bitjara, tak diketemukan sama sekali dalam ketiga itu. Ini alasan terutama, maka tidak kuranglah ahli jang menampilkan Sofar dalam seri ketiga. Tetapi perlu sih tidak. Biasanja 27,13-25 dianggap keluar dari mulut sofar, dengan ditambahkan 24,18-24 atau tidak.

Kitab Ijob tersusun sbb: kitab mulai dengan suatu prakata dalam prosa (1- 2);berikutlah pertjakapan antara Ijob dan sahabat2nja, jang terdiri atas tiga seri pidato (4,1-14,23;15,1-21,34;22,1-31,40). Kemudian Elihu angkat bitjara dengan lima buah pidato (32,1-37,24), jang terputus oleh dua pidato Jahwe sendiri, masing2 dibubuhi dengan djawaban singkat dari Ijob (38,1-42,6). Kata penutup dalam prosa lagi dan merupakan kelantjutan dari prakata (42,7-17).

Dalam prakata para pembatja berkenalan dengan tokoh2 jang akan memainkan peranan dalam perdebatan jang akan datangm jaitu Ijob, Elifaz, Bildad dan Sofar, dan dengan keadaan jang menjedihkan dari tokoh utama, jang sungguhpun saleh ditimpa dengan derita jang luar kekuatan insani oleh Setan akan mengudji kebadjikannja. Dengan itu dikemukakan pula persoalan kitab itu, jaitu derita orang jang djujdur. Isteri Ijob sambil lalu untuk lebih menonjolkan derita itu.

Setelah diam tudjuh hari tudjuh malam lamanja, lalu Ijob membuka perdebatan dengan djeritan pedih dari dalam kepapaannja. Tidak lain hanjalah keluhan jang menjajat hati. Persoalan belumlagi disinggung dan keluhan ini tidak ditundjukkan kepada sahabat2nja, melainkan se-mata2 suatu keluhan derita (3,1-26).

Kemudian setjara bergilir ketiga sahabat itu angkat berbitjara, danmasing2 didjawab Ijob (4,1-28,28). Ketiga sahabat itu adalah tiga orang bidjaksana, masing2 dengan wataknja sendiri. Elifaz adalah jang tertua, jang dapat berbitjara karena mempunjai pengetahuan jang luas dan banjak pengalaman. Pada hematnja, hal ini memberikan hak kepadanja, untuk menjampaikan pendapatnja kepada Ijob dengan terus-terang dan djudjur. Adapun Bildad lebih muda dan berbitjara dengan kehangatan nafsu kaum muda dan dengan pedas, bahkan menghina dalam utjapan2nja. Sofar kira2 berdiri di-tengah2 keduanja itu. Dalam djalan perdebatan hanja ada sedikit kemadjuan pikiran. Hal jang sama djua di-ulang2, hanja mada makin lama makin pedas dan tadjam. Ketiga sahabat itu mengukuhi, bahwa Allah adalah adil dan bahwa jang djahat dihukum diatas bumi ini, desang jang baik pasti digandjar. Karena Ijob ditimpa malapetaka jang amat berat, djadi ialah pendosa besar. Ini pokok pertjakapan, jang tidak akan dilepaskan mereka. Tetapi Ijob tetap menjatakan, bahwa ia tak bersalah, danmembuktikan, bahwa dalil sahabat2nja tidak sesuai dengankenjataan serta pengalaman. Allah, jang mereka wartakan itu bukan allah jang adil. Nada utjapan2 Ijob terus-menerus berumbang- ambing antara dua kutub. Kadang2 ia penuh denga perasaan merontak, hampir2 menghodjat;ini mentjapai puntjaknja dalam pertjakapan achir Ijob dengan diri sendiri, dalam mana ia sekali lagi menjatakan dengan bersumpah, bahwa ia tak bersalah (29-31). Sebaliknja iapun ber-ulang2 menjatakan kesediaannja untuk tunduk serta patuh setjara satria, dan kehendaknja jang sungguh2 untuk menjelami rahasia itu. Nada ini mentjapai puntjaknja dalam pasal 19.

Dengan dibubuhi kata pengatar tersendiri, Elihu lalu mentjampuri perdebatan itu (32,1-37,24). Ia berpandjang lidah dan tjongkak. Tetapi tidak banjak hal jang baru keluar dari mulutnja. Iapun sependirian denga sahabat2 itu: derita adalah hukuman atas dosa perseorangan atau se-kurang2nja,-ini hal baru jang dikemukakannja - hukuman atas dosa karena kedjahilan atau hendak mentjegah dosa, lebih2 dosa kesombongan. Tetapi bagaimanapun djua, ada gandingannja antara derita dan dosa.

Kata2 jang membandjir dari mulut Elihu itu dihentikan Jahwe, jang bersabda dalam angin ribut sebagaimana lazimnja dalam Kitab Sutji (38,1-42,6). Sabda Allah itu penuh ironi terhadap Ijob. suatu pemetjahan dari persoalan itu tidak diberikan, tetapi Jahwe menundjukkan akan kemahakuasaanNja dan kebidjaksanaanNja, karena djustru dalam hal itu Ia melampaui manusia. Pekerdjaan Allah tidak boleh tidak adalah suatu rahasia bagi manusia dan tetap demikian pula halnja. Maka itu manusia harus menerima. Dia begitu sadja. Itulah satu2nja sikap, jang dapat memberikan suatu pegangan, bahkan kepastian, kepada manusia dalam hidupnja serta deritanja.

Ijob menerima itu (40,3-5;42,1-6) Ia mengaku, bahwa ia telah berbitjara karena kurang tahunja. Ia menjatakan kepertjajaan jang mutlak, kendati segala rupa lahir jang tampak, dan menerima rahasia Allah itu.

Epilog merupakan penutup jang menjenangkan dari keseluruhannja. Ketiga sahabat itu ditjela: pendapat mereka tidak tertahankan. Setjara resmi Ijob dinjatakan tak-bersalah dan mendapat kembali kemakmuran jang telah hilang itu, bahkan djauh lebih banjak.

Dengan gaja puisinja jang indah Ijob mengemukakan persoalan jang pokok: jakni persoalan derita orang saleh dan disamping itu kitab tadi mempersoalkan, apa pengertian tentang allah seperti jang diterima dikalangan pengarang itu sungguh2 pengertian jang benar dan lengkap tentang Allah. Teranglah, bahwa gagasan2 si pengarang sendiri jang ditaruh dalam mulut Ijob demikianpun halnja dengan sabda Jahwe. Sedangkan ketiga sahabat itu mewakili aliran teologi para guru ilmu kebidjaksanaan, seperti jang lazim dianut. Persoalan derita atau sengsara bukanlah suatu persoalan jang chas bagi bangsa Jahudi, melainkan bertjorak insani umum. Djustru karena itulah kitab Ijob adalah buku segala djaman dan mempunjai makna universil. Sudah barang tentu bukan tanpa maksudlah si pengarang Jahudi manampilkan orang2 bukan Jahudi. Bukan hanja kitab Ijob sadjalah, jang membentangkan persoalan tadi. Sudah lama ada denga samar2 (lih.Jer.31,29), dan tampil kemuka dalam beberapa mazmur. Kemudian si Pengchotbah mengemukakan lagi persoalan itu, tetapi dalam bentuk jang sangat umum dengan menanjakan apa makna seluruh dunia dan seluruh hidup manusia. Tetapi belum pernah persoalan itu dikemukakan demikian hangatnja seperti dalam kitab Ijob: didalamnja orang bergulat untuk mendapat pemetjahan, sementara keteguhan mentjapai puntjaknja, dan orang menderita minta djawaban.

Adjaran lama, jang diwakili sahabat2 Ijob, telah memberikan keterangan sbb: derita adalah akibat dari hukum bagi dosa. Dalil sedikit banjak memuaskan, selama pengertian tentang kesalahan kolektif dapat bertahan. Orang salehpun dapat ditimpa derita karena kedjahatan orang lain. Tetapi sedjak nabi Jeheskiel menandaskan tanggungdjawab pribadi dan kesalahan perseorangan )Jehesk. 18,1-32), djawab tadi dapat memuaskan. Dengan mulut Ijob si pengarang memprotes dengan keras sekali. Si pendosa sendiri harus mendjalani hukuman, bukannja orang lain (21,20). Rangka lama pembalasan tidak berlaku lagi. Sungguhpun sahabat2 Ijob dapat memandjat pada tradisi (15-18) dan bahkan pada wahju (4,12-17), namun mereka tidak dapat mejakinkan seorang djuapun. Teori mereka sangat bertentangan dengan kenjataan. Ijob sendiri - si pengarang - mentjari suatu pemetjahan, tetapi senantiasa terbentur pada rahasia Allah, jang tak dapat diselaminja.

Bagi adjaran lama Allah bukan suatu rahasia. Ia disesuaikan dengan rangka tadi. Didalam hidup didunia ini Allah harus menggandjar jang baik dan menghukum jang djahat. Allah diselaraskan dengan teori, maka dikemukakannja Allah menurut pandangannja sendiri. Tetapi pengertian tentang Allah itu tidak diterima oleh Ijob, karena, mengingat kenjataan derita, lalu Ia mendjadi Allah jang kedjam dan tak adil. Karena itu dalam ketjamannja atas adjaran lama pembalasan itu si pengarang djuga menolak pengertian tentang Allah, jang sesuai dengan adjaran itu. Dalam pidato2 Jahwe, Allah tampil, menurut gagasan si pengarang, sebagai rahasia besar, jang mengatasi daja-pikir manusia, dan jang tak mau dipaksakan kedalam kategori2 pemikiran manusia. Dengan berpegangan pada pengertian itu, si pengarang mengalihkanpersoalan derita daripada bidng insani, jang tetap dipegang sahabat2 Ijob itu, kebidang ilahi. Rahasia derita adalah suatu sudut dari rahasia Allah. Karena itu haruslah tetap rahasia adanja dan tidak dapat didjangka dengan pemetjahan insani. Si pengarang dan Ijob tunduk dengan kepertjajaan jang sempurna dan buta kepada rahasia ini. Ijob, jang dirampas segala miliknja, bahkan dari pertolongan insani jang mungkin terdapat dalam kepertjajaan itu, tetap setia kepada Allah. Ia menerima hal itu dandjuga pembalasan Allah sebagaimana adanja, dengan kepertjajaan akan Allah jang sempurna dan sutji, tanpa imbauan insani sedikitpun. Dengan denikian Ijob djuga mendjadi tjontoh jang paling murni dari "orang2 hina-dina Jahwe", jang telah mengilhami amat banjak mazmur dalam rasa-keigamaan jang murni sekali dan jang mentjari serta menganut Allah, hanja karena Ia itu Allah, bukannja manusia.

Pengarang kitab Ijob tidak memberikan pemetjahan persoalan, jang merisaukan hatinja dan hati banjak orang sesamanja. Namun ia menemukan sikap satu2nja jang tepat dan mungkin, mengingat djaman waktu ilahi itu. Peladjaran jang hendak diberikannja ialah kepertjaan jang sempurna akan Allah dalam keagungaNja jang penuh rahasia itu, dengan kepatuhan penuh kepadaNja. Perdjandjian Baru mendekatkan persoalan itu kepemetjahan jangdefinitif. Wahju jang baru itu mengarahkan pandangan kehidup lain atau achirat, dimana pembalasan dapat dilaksanakan. Paulus merumuskannja dengan amat baiknja sbb: "Menurut pendapatku, sengsara dunia ini tidak sepadan dengan kemuliaan jang akan dinjatakan" (Rm.8,18). Bahkan dimasa sekarangpun derita sudah bisa mendapat arti dan nilainja, kalau itu dipertalikan dengan Kristus jang menderita sengsara: "Kini aku bersukatjita, karena aku boleh menderita untukmu danboleh melengkapi dalam tubuhku apa jangkurang dalam sengsara Kristus, demi untuk tubuhNja, jaitu Geredja" (Kol.1,24). Disini terbukalah perspektif2 baru, tetapi sekarangpun rahasia itu masih tetap rahasia dan belum segala kabut dihalaunja. Kini Alah serta pekerdjaanNja bagi manusia masih tetap suatu rahasia, jang hanja dapat dihampiri dan diterima dengan kepertjajaan serta pasrah kepadaNja. Karena itu sikap Ijob djuga tetap adalah sikap orang kristen, jakni: pertjaja akan Allah dan pasrah kepada keAllahanNja jang tak-terdugai. Adapun persoalan itu dan djuga djawaban kristen dewasa ini sangat hangat, mengingat dewasa ini ada banjak kegelisahan, banjak derita jang tak beralasan dan bangsa manusia berada dalam kesukaran besar. Kalau eksistensialisme modern memberikan djawaban palsu atas persoalan besar ini, maka pembatja Kitab Sutji mendapat djawaban kristennja dalam kitab Ijob, jang dapat mendjadi buku pelipur dan kekuatan banjak orang, buku jang kendati tuanja toh masih sangat mederen.




Artikel yang terkait dengan Ayub:


TIP #08: Klik ikon untuk memisahkan teks alkitab dan catatan secara horisontal atau vertikal. [SEMUA]
dibuat dalam 0.02 detik
dipersembahkan oleh YLSA