Teks Tafsiran/Catatan Daftar Ayat
 
Hasil pencarian 1 - 20 dari 121 ayat untuk greek:maria (0.000 detik)
Pindah ke halaman: 1 2 3 4 5 6 7 Selanjutnya
Urutkan berdasar: Relevansi | Kitab
  Boks Temuan
(1.00) (Yoh 11:2) (ende: Maria jang....mengurapi)

Maria ini bukan wanita jang mengurapi kaki Jesus dalam bab berikut.

(0.77) (Yoh 20:16) (jerusalem: Maria berpaling) Var: Maria mengenaliNya
(0.71) (Mrk 14:3) (ende)

Wanita ini menurut Yoh 12:3 ialah Maria, saudari Marta dan Lazarus di Betania.

(0.71) (Yoh 11:2) (jerusalem) Maria ini kiranya tidak sama dengan perempuan berdosa yang disebutkan oleh Lukas, Yoh 7:37.
(0.63) (Luk 2:5) (ende: Tunangannja)

Sebenarnja Josep sudah "menerima isterinja Maria" (Mat 1:20) dan hidup serumah tangga dengannja, dan sebab itu menurut hukum ia benar suaminja, tetapi Lukas tentu memilih istilah "tunangan" disini untuk menekankan, bahwa Maria tetap perawan.

(0.63) (Luk 7:37) (ende)

Wanita ini bukan Maria, saudari Marta dan Lazarus (Mat 26:6-13; Mar 14:3-9; Yoh 12:1-8). Mungkin Maria Magdalena, tetapi sangat disangsikan oleh para sardjana.

(0.63) (Luk 7:37) (jerusalem: seorang perempuan) Perempuan ini bukan Maria Magdalena, Luk 8:2, apa lagi Maria saudari Marta, Luk 10:39; Yoh 11:1,2,5; Luk 12:2-3.
(0.62) (Mrk 8:10) (ende: Dalmanuta)

Menurut Mat 15:39: Magedan. Barangkali sama dengan "Magdala", kota-asal Maria Magdalena disebelah barat tasik Genesaret.

(0.62) (Luk 10:38) (ende: Marta dan Maria)

Tentang kedua wanita ini selandjutnja batja Yoh 11:1-44 dan Yoh 12:1-11.

(0.61) (Mat 1:16) (jerusalem: suami Maria yang melahirkan) Beberapa karangan dan naskah Yunani dan Latin menentukan lebih jauh: Yusuf yang dengannya bertunanganlah perawan Maria yang melahirkan Yesus. Dan kiranya dengan salah mengerti ini maka suatu terjemahan Siria mengatakan: (Yusuf) yang dengannya bertunanganlah perawan Maria, memperanakkan (melahirkan) Yesus.
(0.61) (Yoh 19:25) (jerusalem: ibuNya) Hanya Yohanes mengatakan bahwa Maria hadir juga. Bdk Yoh 2:1+
(0.59) (Yoh 20:16) (full: YESUS MENAMPAKKAN DIRI KEPADA MARIA. )

Nas : Yoh 20:16

Orang pertama yang dijumpai Yesus setelah kebangkitan-Nya adalah Maria. Maria bukan seorang tokoh yang menonjol dalam narasi Injil, namun Yesus menampakkan diri kepada Maria dahulu sebelum kepada pemimpin-pemimpin yang lebih terkenal antara murid-Nya. Selamanya demikian, Yesus menyatakan diri-Nya dan kasih-Nya khusus kepada mereka yang "paling hina". Umat Allah yang khusus adalah mereka yang tidak terkenal -- yaitu mereka yang, seperti Maria dalam kesusahannya, memelihara kasih yang tetap untuk Tuhan mereka.

(0.56) (Luk 1:26) (sh: Tidak mengerti namun percaya. (Rabu, 24 Desember 2003))

Tidak mengerti namun percaya.
Bangsa Yahudi hidup di bawah ketentuan tradisi atau budaya yang sangat ketat dan ekstrim. Salah satunya adalah tidak diperkenankannya hubungan seks di luar nikah, dengan alasan apa pun. Jika itu terjadi maka perempuan yang mengandung akan diusir, bahkan dibuang untuk diasingkan. Ironisnya lagi, perempuan itu dikeluarkan dari ikatan keluarga. Kenyataan ini sempat membuat Maria kuatir karena ia mengandung tanpa pernah berhubungan seks dengan tunangannya.

Sekali lagi, berbeda dengan respons Zakharia. Maria dengan penuh hormat menerima kenyataan tersebut. Itu dikarenakan utusan Tuhan, malaikat Gabriel yang mengunjungi dirinya. Tujuan Gabriel adalah mempersiapkan Maria menjadi alat Allah untuk kelahiran Juruselamat, Yesus. Sebenarnya bagi Maria itu adalah kehormatan besar, karena pada masanya ada kerinduan besar bagi para perempuan di Israel untuk menjadi ibu bagi Mesias (bdk. 1:42). Allah menjatuhkan pilihan-Nya kepada perempuan Maria. Hal itu dinyatakan dengan terus terang oleh Gabriel melalui salamnya “Salam, engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau” (ayat 28). Hanya saja pemilihan itu memakai cara yang sulit dimengerti dan bahkan berpotensi menimbulkan kesalahpahaman di kalangan Yahudi yang sangat memperhatikan kesucian keluarga. Potensi itu digambarkan di Injil Matius, justru oleh sikap calon suaminya sendiri, Yusuf (Mat. 1:19).

Namun, berbeda dari Zakharia yang ketidakmengertiannya itu membuahkan sikap tidak percaya, Maria justru belajar menerima hal yang sulit itu. Dikarenakan imannya kepada Tuhan ia menerima risiko kehancuran hubungannya dengan Yusuf. Lagipula, Elisabet isteri Zakharia yang juga mengalami kuasa Allah yang ajaib itu, memberikan kekuatan kepada Maria untuk menerima hal sulit itu.

Renungkan: Tidak ada yang mustahil bagi Allah. Maka orang-orang yang dipilih-Nya dan dipakai-Nya juga harus berani mengatakan, “Ya Tuhan ku percaya, jadilah padaku sekehendak-Mu!”

(0.54) (Luk 1:34) (jerusalem: aku belum bersuami) Harafiah: Aku tidak mengenal seorang laki-laki. Ini suatu ungkapan Ibrani, Kej 4:1, yang menyatakan bahwa tidak ada hubungan suami isteri dan Maria barangkali bermaksud untuk terus tidak mengadakan hubungan itu. Maria hanya "bertunangan", Luk 1:27. Kenyataan itu rupanya bertentangan dengan kabar malaikat, Luk 1:31-33. Karena itu diberi keterangan dalam Luk 1:35. Tidak ada sesuatu dalam teks yang menyarankan bahwa Maria "berkaul keperawanan".
(0.53) (Yoh 20:2) (ende: Kami)

Maria Magdalena bukan sendirian. Lih. Mat 28:1; Mar 16:1 dan Luk 23:55-24:1.

(0.53) (Mat 26:6) (jerusalem: seorang perempuan) Perempuan ini bernama Maria, seperti ditegaskan Yohanes. Cerita ini berbeda dengan cerita yang disajikan Luk 7:36-50.
(0.53) (Yoh 12:7) (jerusalem) Yesus mengartikan tindakan Maria itu sebagai suatu antisipasi penghormatan terhadap jenazahNya. Bersesuaian dengan tindakan pralambang itu ialah penguburan Yesus yang sesungguhnya, Yoh 19:38 dst.
(0.53) (Luk 1:26) (sh: Lahir dari anak dara Maria (Minggu, 24 Desember 2006))

Lahir dari anak dara Maria
"Lahir dari anak dara Maria" adalah pengakuan iman tentang Yesus Kristus yang diucapkan dengan khidmat dalam ibadah umat Kristen. Pengakuan iman itu dilandaskan pada fakta yang dituliskan oleh Lukas dalam bacaan hari ini.

Maria adalah penduduk Nazaret (26), kota yang tidak terkenal. Namun demikian Allah memperhatikan Maria. Ia adalah seorang gadis yang sedang bertunangan dengan Yusuf (27). Dalam budaya Yahudi pertunangan merupakan tahap pertama perkawinan. Dalam tahap ini mas kawin dibayarkan kepada mempelai perempuan. Meski sudah sah sebagai suami istri, mempelai perempuan masih tinggal di rumah orang tuanya. Pertunangan hanya dapat dibatalkan melalui proses perceraian. Tahap kedua biasanya berlangsung satu tahun kemudian ketika mempelai laki-laki menjemput mempelai perempuan dari rumah orang tuanya.

Pemberitahuan malaikat bahwa ia akan melahirkan seorang anak laki-laki tentu saja membuatnya terkejut. Bagaimana mungkin melahirkan tanpa bersuami? (34). Akan tetapi, tidak ada yang mustahil bagi Allah. Bila ia dipilih untuk melahirkan Mesias, itu merupakan kasih karunia Allah (28, 30). Maka meskipun peristiwa ini dapat menjatuhkan nama baiknya sebagai seorang gadis, tidak ada bantahan terlontar dari bibirnya. Yang terucap adalah kalimat kepatuhan agar rencana Allah digenapi melalui dirinya (38). Ketaatan ini muncul karena kesadaran bahwa dirinya adalah hamba Tuhan. Kepatuhan dan keterbukaan Maria pada kehendak Allah menjadi teladan bagi kita. Namun bukan berarti bahwa ia harus diagungkan melebihi manusia lain dan kita samakan seperti Tuhan.

Belajar dari teladan Maria, mari kita menjadikan malam Natal ini sebagai momen untuk membuka diri pada Allah dan siap untuk taat agar kehendak-Nya dinyatakan dalam dan melalui diri kita.

Tekad: Menaati Allah agar kehendak-Nya dinyatakan di dalam dan melalui diriku.

(0.51) (Mat 1:18) (sh: Hati bagi Allah dan belas kasihan bagi sesama. (Senin, 25 Desember 2000))

Hati bagi Allah dan belas kasihan bagi sesama.
Yusuf adalah salah seorang tokoh Alkitab yang mempunyai karakter mengagumkan. Mengikuti tradisi orang Yahudi, ia telah bertunangan yang akan mengikatnya menuju pernikahan. Banyak ahli Alkitab mengasumsikan bahwa Yusuf adalah seorang yang sudah cukup umur.

Sesudah bertunangan, Maria tinggal bersama orang tuanya sampai cukup usia untuk menikah, kemudian pindah ke rumah Yusuf. Ketika Yusuf mengetahui Maria hamil, ia memperlihatkan belas kasihan yang luar biasa. Ia tidak mau mencemarkan nama istrinya di muka umum meskipun hatinya sakit dan telah dikhianati, ia bermaksud menceraikan istrinya diam-diam. Matius menyebut Yusuf sebagai orang yang benar (19: terjemahan yang lebih tepat daripada tulus hati). Mengapa? Menurut hukum Taurat, hukuman untuk perzinahan adalah dilempari batu hingga mati. Apakah tindakan Yusuf terhadap Maria dapat dikatakan benar? Tidakkah ia benar jika menuntut Maria dihukum sesuai dengan hukum Taurat? Jawabannya terletak pada fakta bahwa `benar' dalam Perjanjian Lama adalah sesuai dengan hati Allah dan hukum-Nya. Bahkan Saul pun menyadari bahwa kemurahan hati lebih mendemonstrasikan kebenaran daripada kaku mengikuti hukum yang berlaku ketika ia menangis kepada Daud, `Engkau lebih benar dari pada aku, sebab engkau telah melakukan yang baik kepadaku, padahal aku melakukan yang jahat kepadamu (ISam. 24:18). Yusuf menerapkan prinsip ini. Meskipun ia menganggap Maria sudah memperlakukan dia tidak baik, ia tetap akan memperlakukan Maria dengan baik. Karena itu secara rohani dan jasmani, Yusuf adalah anak Daud yang sejati (Mat. 1:20).

Perjanjian Baru tidak banyak berbicara tentang Yusuf kecuali yang tercatat dalam kitab ini. Yusuf adalah seorang manusia seperti nenek moyangnya - yaitu Daud - yang mempunyai hati untuk Allah dan belas kasihan yang besar untuk sesamanya.

Renungkan: Tidak menjadi masalah seberapa tenarkah Anda di lingkungan keluarga dan masyarakat, namun jika kata-kata Matius tentang Yusuf dapat diterapkan dalam hidup kita, secara rohani kita sudah menjadi `orang besar`. Pada hari Natal ini apa yang akan Anda lakukan untuk mengekspresikan bahwa Anda mempunyai hati untuk Allah dan belas kasihan yang dalam bagi sesama?

(0.50) (Mat 1:25) (ende)

"Hingga". Ini bukan berarti, bahwa Maria hanja perawan nirmala sampai Jesus dilahirkan dan kemudian tidak lagi. Mateus hanja hendak menekankan bahwa sebelum kelahiran Jesus tak terdjadi hubungan antara Maria dan Josep demikian, sehingga mungkin Jesus "diperanakkan" oleh Josep. Baik bandingkanlah utjapan jang sama dalam Mat 12:20, dimana "hingga" djuga njata tidak berarti, bahwa "batang ilalang jang terkulai" kemudian "dipatahkan".



TIP #32: Gunakan Pencarian Khusus untuk melakukan pencarian Teks Alkitab, Tafsiran/Catatan, Studi Kamus, Ilustrasi, Artikel, Ref. Silang, Leksikon, Pertanyaan-Pertanyaan, Gambar, Himne, Topikal. Anda juga dapat mencari bahan-bahan yang berkaitan dengan ayat-ayat yang anda inginkan melalui pencarian Referensi Ayat. [SEMUA]
dibuat dalam 0.03 detik
dipersembahkan oleh YLSA