Teks Tafsiran/Catatan Daftar Ayat
 
Hasil pencarian 1 - 13 dari 13 ayat untuk Yefta (0.001 detik)
Urutkan berdasar: Relevansi | Kitab
  Boks Temuan
(1.00) (Hak 11:9) (jerusalem: menjadi kepala atas kamu) Hal ihwal Yefta ini barangkali sebuah contoh bagaimana seorang "hakim" dipilih di Israel: Yefta sudah menyelamatkan rakyat; tampil ciri karismatis, Hak 11:29. Kedua ciri tsb tampil kembali dalam satu tradisi mengenai dipilihnya Saul menjadi raja, 1Sa 11. Mengenai gelar "raja" tidak tampil dalam ceritera mengenai Yefta, tetapi Yefta memang menurut dan mendapat kuasa seorang raja. Berbeda sekali kelakuan Gideon yang menolak tawaran menjadi raja; berbeda pula Abimelekh yang menerima tawaran, tetapi mencelakakan rakyat. Kisah mengenai Yefta membuktikan bahwa perbedaan antara "Hakim besar" dan "Hakim kecil" tidak boleh diperuncing. Pengangkatan seorang "hakim" sudah menyiapkan pengangkatan raja di hari kemudian.
(0.89) (Hak 11:3) (jerusalem: petualang-petualang) Yefta bertindak sama seperti Abimelekh, Hak 9:4 dan Daud, 1Sa 22:1-2; 25:13, dll.
(0.77) (Hak 11:29) (jerusalem) Ceritera mengenai nazar Yefta, Hak 11:30-31,34-40, ini aslinya bermaksud menjelaskan asal usul sebuah pesta tahunan yang dirayakan di Gilead, Hak 11:40; arti sebenarnya perayaan itu tidak diketahui. Isi ceritera ini jangan diperlemah: Yefta benar-benar mempersembahkan anak perempuannya sebagai korban, Hak 11:39, agar jangan mengingkari nazarnya, Hak 11:31. Umat Israel tidak pernah membenarkan korban manusia semacam itu, hal mana sudah nampak dalam Kej 22. Penulis Hakim tidak mencela kelakuan Yefta itu, tetapi sebaliknya mau menekankan bahwa orang harus menepati nazar yang diikrarkan.
(0.75) (Hak 10:6) (jerusalem) Yefta yang riwayatnya dimuat di sini adalah seorang "Hakim kecil". Sebab tentang dia disajikan catatan sama seperti tentang "hakim-hakim kecil" lain: mengenai keluarganya, Hak 11:1-2; mengenai zaman tampilnya dan tempat kuburnya, Hak 12:7. Tetapi mengenai Yefta beredar sebuah ceritera yang menggambarkannya sebagai penyelamat yang mirip dengan "Hakim-hakim besar". Kata pendahuluan ceritera itu, Hak 10:6-18, sangat diperluas oleh penyusun kitab Hakim, sehingga serupa dengan Hak 2:6-19. Pada kisah mengenai perang pembebasan dengan orang Amon, Hak 11:1-11,29,32-33, ditambah catatan buatan penyusun kitab mengenai pesan yang disampaikan Yefta kepada raja orang Amon, Hak 11:12-28, dan juga ceritera tentang nazar Yefta, Hak 11:30-31,34-40. Akhirnya masih ditambah juga sebuah ceritera mengenai bentrokan antara suku Efraim dengan kaum Gilead, Hak 12:1-6.
(0.75) (Hak 11:37) (jerusalem: menangisi kegadisanku) Anak Yefta menangisi dirinya oleh karena mati (disembelih sebagai korban) sebagai gadis, belum mendapat anak dan tidak pernah mendapat. Dan tidak mendapat anak dianggap sesuatu yang memalukan perempuan.
(0.73) (Hak 12:1) (sh: Jika iri berpadu arogansi (Senin 26 Mei 2008))

Jika iri berpadu arogansi
Iri saja atau arogansi saja sudah merupakan sesuatu yang negatif. Lalu bagaimana bila iri dan arogansi bertemu? Kehancuranlah yang terjadi!

Kisah kemenangan suku Gilead sampai juga ke telinga suku Efraim, tetangga mereka. Bukan ikut bahagia atas kemenangan itu, Efraim malah tersinggung dan marah (ayat 1). Bukan karena tidak diberi kesempatan untuk membantu, melainkan karena tidak bisa ikut serta dalam kisah kesuksesan itu. Efraim, yang merasa diri superior, iri atas kemenangan Gilead. Namun tak cukup sampai di situ. Secara arogan, mereka mengancam akan membakar Yefta, berikut rumahnya!

Tanggapan Yefta terhadap kemarahan suku Efraim, berbeda dengan tanggapan Gideon dalam situasi yang sama. Gideon menanggapi kemarahan suku Efraim dengan merendahkan dirinya. Hasilnya, amarah suku Efraim mereda (Hak 8:1-3). Sedangkan Yefta, yang bertindak sesuai ucapan, menanggapi ancaman suku Efraim dengan tegas. Bagi Yefta, Tuhanlah yang telah menyerahkan bani Amon ke dalam tangannya. Sementara suku Efraim hanya berdiam diri, meski punya kesempatan untuk menolong. Padahal Yefta sendiri sudah minta tolong, tetapi tidak dihiraukan (ayat 2-3). Baru ketika perang usai, mereka mengajukan komplain, bahkan ancaman! Arogan sekali! Merespons arogansi suku Efraim, Yefta mengumpulkan semua orang Gilead untuk memerangi suku Efraim (ayat 4). Terjadilah perang saudara yang memakan korban jiwa dari suku Efraim, sampai mencapai 42.000 orang (ayat 6).

Iri hati yang berpadu dengan arogansi berakhir dengan perseteruan. Kedua sifat negatif itu berasal dari sikap mening-gikan diri dan merendahkan sesama; menganggap diri penting, sementara orang lain bukan apa-apa. Tentu tak mudah menghadapi orang yang bersifat demikian. Namun Roh Kudus menghendaki pengikut Kristus menanggapi sikap demikian dengan sabar. Kita perlu belajar merendahkan diri dan membalas kejahatan dengan kebaikan, amarah dengan sikap bersahabat. Roh Kudus pasti memampukan kita!

(0.60) (Hak 11:29) (full: ROH TUHAN. )

Nas : Hak 11:29

Lihat cat. --> Hak 3:10.

[atau ref. Hak 3:10]

(0.60) (Hak 12:1) (jerusalem) Ceritera ini sejalan dengan yang tercantum dalam Hak 8:1-3, tetapi diambil dan tradisi lain. Suku Efraim yang berusaha menjadi suku yang paling penting, gelisah dan kurang senang dengan kuasa besar yang diberikan kepada Yefta, seorang dari suku Gad.
(0.60) (Hak 11:29) (sh: Jangan sembarangan bernazar (Minggu, 25 Mei 2008))

Jangan sembarangan bernazar
Nama Yefta disebut juga di dalam Kitab Ibrani sebagai salah seorang saksi iman (Ibr. 11:32). Memang kalau kita perhatikan isi negosiasinya saat memperjuangkan hak atas tanah yang diklaim bani Amon, maka kita melihat imannya kepada Allah. Tak heran bila Roh Tuhan memenuhi dirinya setelah raja bani Amon tak mau menghiraukan argumentasinya (ayat 29). Maka muncullah semangat untuk maju berperang melawan bani Amon.

Karena ia tahu bahwa kemenangan dari Tuhan jua asalnya, maka ia terlebih dulu meminta pertolongan Allah. Bahkan ia bernazar akan mempersembahkan apa saja yang kelu-ar menyambut dia sepulang dari medan perang, bila Tuhan berkenan memberikan kemenangan kepada dia (ayat 30-31). Memang nazarnya terkesan diucapkan terlalu terburu-buru, tanpa memikirkan akibatnya. Namun tak dapat dipungkiri, bahwa itu menunjukkan ketergantungannya kepada Allah.

Atas pertolongan Tuhan, Yefta berhasil memenangkan peperangan (ayat 32-33). Betapa terpukul hatinya ketika melihat anak perempuannya menyambut dia. Padahal dialah anak satu-satunya (ayat 34-35). Maka meskipun terasa berat, Yefta harus merelakan putri satu-satunya dipersembahkan kepada Tuhan. Sang putri pun merelakan dirinya dipersembahkan kepada Tuhan (ayat 36). Ini menunjukkan betapa seriusnya mereka menepati nazar yang telah terucap. Yefta yang beriman kepa-da Allah tentu tidak akan mau melakukan sesuatu yang berlawanan dengan iman dan janjinya kepada Allah.

Ketika hati dipenuhi hasrat membara untuk meraih sesuatu, memang rasanya kita akan rela membayar harga berapa saja untuk memenuhi hal itu. Rasanya bernazar apa pun tak masalah. Namun kita harus menyadari, bahwa yang terpenting adalah memahami dengan baik kehendak Allah terlebih dulu. Jangan sampai kita bernazar hanya untuk membuat Allah berpihak pada kita, seakan-akan kita mengiming-imingi Allah sesuatu agar Ia mau melakukan sesuatu untuk kita. Akan tetapi, bila nazar telah terucap, laksanakanlah!

(0.53) (Hak 11:39) (full: GADIS ITU TIDAK PERNAH KENAL LAKI-LAKI. )

Nas : Hak 11:39

Rupanya nyata bahwa Yefta tidak secara jasmaniah mengorbankan nyawa putrinya (ayat Hak 11:30-31), setidak-tidaknya karena dua alasan.

  1. 1) Yefta pasti mengetahui hukum Allah yang dengan tegas melarang pengorbanan manusia sehingga dia tahu bahwa Allah memandang tindakan semacam itu suatu kekejian yang tidak dapat diterima (Im 18:21; Im 20:2-5; Ul 12:31; 18:10-12).
  2. 2) Penekanan bahwa gadis itu "tidak pernah kenal laki-laki" menunjukkan bahwa dia dipersembahkan kepada Allah sebagai persembahan yang hidup, agar dia mengabdikan seluruh hidupnya pada kesucian dan pelayanan di kemah suci nasional (bd. Kel 38:8; 1Sam 2:22).
(0.45) (Hak 3:10) (full: ROH TUHAN MENGHINGGAPI DIA. )

Nas : Hak 3:10

Para hakim Israel diberi kuasa adikodrati oleh Roh Allah (bd. Gideon, Hak 6:34; Yefta, Hak 11:29; Simson, Hak 13:25; 14:6,19; Hak 15:14); yaitu, mereka adalah pemimpin yang berkharisma. Dengan kemampuan rohani ini, mereka menerima kuasa dan hikmat yang diperlukan untuk melaksanakan hal-hal luar biasa bagi Allah dan Israel

(lihat cat. --> Hak 10:7).

[atau ref. Hak 10:7]

(0.30) (Hak 1:1) (full: )

Penulis : Tidak Diketahui

Tema : Kemurtadan dan Pembebasan

Tanggal Penulisan: Sekitar tahun 1050 -- 1000 SM

Latar Belakang

Kitab Hakim-Hakim menjadi mata rantai utama sejarah di antara zaman Yosua dengan zaman raja-raja Israel. Periode para hakim mulai dari sekitar tahun 1375 sampai 1050 SM, ketika Israel masih merupakan perserikatan suku-suku. Kitab ini memperoleh namanya dari berbagai tokoh yang secara berkala dibangkitkan Allah untuk memimpin dan membebaskan orang Israel setelah mereka mundur dan ditindas oleh bangsa-bangsa tetangga. Para hakim (berjumlah 13 dalam kitab ini) datang dari berbagai suku dan berfungsi sebagai panglima perang dan pemimpin masyarakat; banyak yang pengaruhnya terbatas pada sukunya sendiri, sedangkan beberapa orang memimpin seluruh bangsa Israel. Samuel, yang pada umumnya dipandang sebagai hakim terakhir dan nabi yang pertama tidak termasuk dalam kitab ini.

Penulis kitab ini tidak jelas. Kitab ini sendiri menunjukkan kerangka waktu berikut mengenai saat penulisannya:

  1. (1) penulisannya terjadi setelah tabut perjanjian dipindahkan dari Silo pada masa Eli dan Samuel (Hak 18:31; Hak 20:27; bd. 1Sam 4:3-11);
  2. (2) penulis yang sering menyebut masa hakim-hakim sebagai "zaman itu tidak ada raja" (Hak 17:6; Hak 18:1; Hak 19:1; Hak 21:25) memberi kesan bahwa kerajaan Israel sudah berdiri ketika kitab ini ditulis;
  3. (3) Yerusalem belum direbut dari suku Yebus (Hak 1:21; bd. 2Sam 5:7). Ketiga petunjuk ini menunjukkan bahwa kitab ini diselesaikan sesaat sesudah Raja Saul naik takhta (sekitar 1050 SM), tetapi sebelum Raja Daud menaklukkan Yerusalem (sekitar 1000 SM). Talmud Yahudi mengaitkan asal-usul kitab ini dengan Samuel.

Yang pasti ialah: kitab ini mencatat dan menilai masa para hakim dari segi perjanjian (mis. Hak 2:1-5). Musa sudah menubuatkan bahwa penindasan oleh bangsa-bangsa asing akan menimpa bangsa Israel sebagai salah satu kutukan Allah jikalau mereka menyimpang dari perjanjian (Ul 28:25,33,48). Kitab Hakim-Hakim menggarisbawahi kenyataan nubuat tersebut dalam sejarah.

Tujuan

Dari segi sejarah, Hakim-Hakim memberikan catatan utama sejarah Israel di tanah perjanjian sejak kematian Yosua hingga masa Samuel. Dari segi teologi, kitab ini mengungkapkan kemerosotan rohani dan moral dari suku-suku Israel setelah menetap di negeri itu, serta menunjukkan dengan jelas dampak-dampak yang merugikan yang senantiasa terjadi apabila Israel melupakan perjanjian mereka dengan Allah dan mulai mengikuti berhala dan kebejatan.

Survai

Hakim-Hakim terbagi atas tiga bagian utama.

  1. (1) Bagian pertama (Hak 1:1--3:6) mencatat kegagalan Israel untuk menyelesaikan sepenuhnya penaklukan negeri itu dan kemerosotan mereka setelah kematian Yosua.
  2. (2) Bagian kedua (Hak 3:7--16:31) merupakan bagian utama kitab ini. Bagian ini mencatat enam contoh dari pengalaman Israel yang terulang pada masa hakim-hakim yang mencakup siklus kemurtadan, penindasan oleh bangsa asing, perbudakan, berseru kepada Allah di tengah kesusahan, dan pembebasan oleh Allah melalui para pemimpin yang diurapi Roh-Nya. Di antara ke-13 hakim itu (semua tercakup dalam bagian kitab ini), yang paling dikenal adalah Debora dan Barak (sebagai suatu regu), Gideon, Yefta, dan Simson (bd. Ibr 11:32).
  3. (3) Bagian ketiga (Hak 17:1--21:25) menutup dengan kisah-kisah yang hidup dari zaman hakim-hakim yang menggambarkan betapa dalamnya kerusakan moral dan sosial yang diakibatkan kemurtadan rohani Israel. Kitab ini mengingatkan kita bahwa satu-satunya pelajaran yang kita tarik dari sejarah ialah bahwa kita tidak belajar dari sejarah.

Ciri-ciri Khas

Enam ciri utama menandai kitab ini.

  1. (1) Kitab ini mencatat aneka peristiwa dari sejarah Israel yang bergolak di antara penaklukan Palestina dan permulaan zaman kerajaan.
  2. (2) Kitab ini menggarisbawahi tiga kebenaran yang sederhana namun mendalam:
    1. (a) menjadi umat Allah berarti bahwa Allah harus menjadi Raja dan Tuhan umat-Nya;
    2. (b) dosa selalu menghancurkan umat Allah; dan
    3. (c) ketika umat Allah merendahkan diri mereka, berdoa, dan berbalik dari cara hidup mereka yang jahat, Dia akan mendengar dari sorga dan memulihkan negeri mereka (bd. 2Taw 7:14).
  3. (3) Kitab ini menekankan bahwa setiap kali Israel kehilangan identitas sebagai umat perjanjian di bawah pemerintahan Allah, mereka berulang-ulang terjerumus ke dalam lingkaran kekacauan rohani, moral, dan sosial dengan akibat "setiap orang berbuat apa yang benar menurut pandangannya sendiri" ; bd. Hak 17:6).
  4. (4) Kitab ini menyatakan beberapa pola yang berulang kali terjadi dalam sejarah umat Allah di bawah kedua perjanjian:
    1. (a) jika umat Allah tidak mempersembahkan seluruh hati mereka kepada-Nya dalam kasih yang taat dan kewaspadaan rohani yang tekun, hati mereka menjadi keras dan tidak peka terhadap Allah, mengarah kepada kemunduran dan akhirnya kemurtadan;
    2. (b) Allah panjang sabar dan manakala umat-Nya berseru dalam pertobatan, Ia bermurah hati untuk memulihkan mereka dengan membangkitkan orang-orang yang diurapi dan dikuasai Roh Kudus untuk membebaskan mereka dari hukuman dosa yang menindas; dan
    3. (c) para pemimpin yang diurapi yang dipakai Allah untuk membebaskan umat-Nya sering kali menjadi rusak sendiri karena kekurangan yang mendasar dalam kerendahan hati, watak, atau kebenaran.
  5. (5) Keenam siklus utama dalam kitab ini yang meliputi kemurtadan, penindasan, penderitaan, dan pembebasan semua bermula dengan cara yang sama; "orang Israel melakukan apa yang jahat di mata Tuhan" (mis. Hak 2:11; Hak 3:7).
  6. (6) Kitab ini menyatakan bahwa Allah memakai bangsa-bangsa asing yang lebih jahat daripada umat-Nya sendiri untuk menghukum umat-Nya itu karena dosa-dosa mereka dan menuntun mereka kepada pertobatan dan kebangunan rohani. Hanya campur tangan Allah inilah yang melindungi bangsa Israel sehingga tidak ditelan seluruhnya oleh penyembahan berhala di sekitar mereka.

Penggenapan Dalam Perjanjian Baru

Kitab Hakim-Hakim menyatakan suatu prinsip ilahi yang abadi: ketika Allah memakai orang dengan luar biasa dalam pelayanan-Nya, Roh Tuhan turun ke atasnya (Hak 3:10; bd. Hak 6:34; Hak 11:29; Hak 14:6,19; Hak 15:14). Pada permulaan pelayanan Yesus, Roh Kudus turun keatas-Nya ketika Ia dibaptis (Mat 3:16; Luk 3:21-22). Sebelum naik kepada Bapa, Yesus memerintahkan murid-murid-Nya untuk menantikan karunia yang dijanjikan Bapa -- yaitu, Roh Kudus (Kis 1:4-5); alasan yang diberikan-Nya ialah bahwa mereka akan menerima kuasa ketika Roh Kudus turun atas mereka (Kis 1:8; bd. Hak 4:33). Di bawah kedua perjanjian, cara Allah untuk mengalahkan musuh dan memajukan kerajaan-Nya ialah dengan memakai daya, kekuatan, dan kuasa Roh Kudus yang bekerja melalui bejana-bejana manusiawi yang berserah dan taat kepada-Nya.

(0.30) (Hak 11:1) (sh: Libatkan Allah (Sabtu, 24 Mei 2008))

Libatkan Allah
Ketika Malaysia mengklaim pulau Anbalat sebagai bagian dari wilayah teritorial mereka, maka saat itu seluruh rakyat Indonesia menjadi marah. Bahkan di dunia maya pun terjadi perang antara para hacker dari masing-masing pihak.

Klaim bani Amon atas tanah Israel jelas tidak dapat diterima. Menurut Amon, tanah itu adalah milik mereka yang diambil secara curang oleh Israel (ayat 13). Argumen Yefta kemudian, memperlihatkan bukti-bukti mengenai siapa sesung-guhnya pemilik tanah itu (ayat 12-28). Sebelumnya, Amon telah lebih dulu kehilangan tanah itu saat perang melawan Amori. Lalu Amori kalah perang melawan Israel, sehingga Israel menguasai tanah itu. Jadi tanah itu telah dikuasai Israel selama 300 tahun. Orang Amori sendiri tidak pernah mengklaim kembali tanah itu, meski mereka punya kesempatan. Bila Amon mengklaim tanah itu karena mereka adalah pemilik tanah sebelumnya, jelas tidak dapat diterima.

Menurut Yefta, Allah telah memberikan tanah itu kepada Israel. Jadi jika raja Amon mengklaim bahwa tanah itu adalah milik mereka, biarlah dewa Kamos yang mengembalikan tanah itu kepada mereka. Menarik sekali melihat bagaimana Yefta memakai nama Allah lebih sering dibandingkan hakim-hakim yang lain. Ini menunjukkan imannya kepada Allah. Bagi Yefta, bila pun terjadi peperangan, maka bukan tentara kedua belah pihak yang berperang, melainkan Allah Israel dan dewa Kamos. Sebab itu, biarlah mereka sama-sama melihat, siapakah yang lebih kuat, Yahweh atau Amon? Menarik juga melihat bagaimana Yefta berusaha menyelesaikan persoalan itu bukan dengan unjuk kekuatan melalui peperangan, tetapi melalui upaya diplomasi terlebih dulu.

Tidak semua orang dapat memberi respons yang tepat bila mengalami konflik dengan orang lain. Dari Yefta, kiranya kita mau belajar menanggapi masalah dengan kepala dingin dan bukan hanya emosi semata. Dan jangan lupakan, bahwa di atas segala sesuatunya ada Allah. Libatkan Dia dalam hidup Anda, bahkan ketika Anda menghadapi konflik.



TIP #14: Gunakan Boks Temuan untuk melakukan penyelidikan lebih jauh terhadap kata dan ayat yang Anda cari. [SEMUA]
dibuat dalam 0.05 detik
dipersembahkan oleh YLSA