Resource > Jurnal Pelita Zaman >  Volume 1 No. 1 Tahun 1986 > 
PANDANGAN INJILI MENGENAI ALIRAN YANG MENGABAIKAN RASIO 
sembunyikan teks
Penulis: Stefanus Theophilus
 PENDAHULUAN
sembunyikan teks

Aliran Rasionalitas dan Aliran yang mengabaikan rasio merupakan 2 aliran ekstrim yang saling menyerang. Yang pertama menilai penganut aliran yang mengabaikan rasio (misalnya Kharismatik) terlalu mengandalkan perasaan, padahal itu tidak boleh dijadikan tolok ukur iman dan pengalaman orang percaya. Sebaliknya penganut aliran yang mengabaikan rasio juga menuduh pihak yang lain terlalu menonjolkan rasio sehingga kurang menghargai bahkan menentang Roh Kudus.

Sebenarnya apakah hubungan antara ketergantungan pada perasaan dengan sikap terhadap Roh Kudus? Apakah sarana relasi dan komunikasi Roh Kudus terhadap orang percaya hanya melalui perasaan dan tanpa keterlibatan rasio sama sekali? Apakah ada relasi antara rasio dan perasaan?

Beberapa Penjelasan Sekitar Keterikatan Rasio dan Perasaan

Yang dimaksud dengan perasaan di sini adalah reaksi diri yang menyangkut rasa aman, damai sejahtera. Dengan kata lain sesuatu yang menyangkut sukma. Reaksi perasaan pada manusia dapat timbul karena aksi dari pengalaman atau/dan pengetahuan tertentu. Yang pertama bersifat empiris sedangkan yang kedua berhubungan erat dengan keterlibatan rasio. Hal ini menyatakan bahwa rasio juga memegang peranan dalam proses pengungkapan perasaan atau timbulnya reaksi perasaan.

Dalam kasus reaksi perasaan timbul karena aksi pengalaman, sebenarnya peranan rasio tidak dapat diabaikan. Pada waktu seseorang mengalami sesuatu, maka pada saat yang sama ia menyadari apa yang sedang/sudah dialaminya. Kesadaran tersebut pada dasarnya merupakan bagian dari hasil proses berpikir. Hanya di sini proses berpikir itu tidak dikembangkan manakala reaksi perasaan timbul. Misalnya, pada waktu seseorang menghadiri sebuah pagelaran musik/tarian yang amat indah, pikirannya bekerja ketika inderanya (mata atau telinganya) menerima rangsangan suara/penglihatan yang indah. Kemudian pikiran tersebut menimbulkan dorongan ekspresi estetika, di mana orang tersebut seolah-olah terbuai di dalam perasaan kagum, puas, nikmat. Reaksi rasio yang tidak dikembangkan hanya merupakan kegiatan intuitif saja. Dan bila reaksi rasio yang menimbulkan aksi ekspresi perasaan tersebut diabaikan, maka yang ada hanya ekspresi perasaan (estetika) saja. Dalam kondisi seperti umumnya orang yang bersangkutan dianggap sedang berjalan dengan perasaan dan tanpa rasio.

Jadi jelas bahwa sebenarnya perasaan dan rasio tidak /dapat berjalan sendiri-sendiri, karena selalu ada perpaduan di antara keduanya. Jika demikian halnya, bagaimanakah Roh Kudus berperan dalam kehidupan orang percaya? Secara langsung ke dalam sukma melalui perasaan, ataukah melalui pengetahuan yang disadari? Berkenaan dengan pertanyaan ini, apakah kita akan jatuh kepada pandangan dualisme Descartes yang menganggap bahwa pengalaman inderawi tidak, sama dengan pengamatan berdasarkan rasio. Sebenarnya menurut perkembangan penelitian terakhir seluruh unsur dalam diri manusia berkaitan satu dengan lainnya secara fungsional sebagaimana pandangan Piaget dan Bergson, bahwa usaha menuju keseimbangan pola kelakuan manusia tak meliputi kasus kognitif saja, tetapi lebih kepada hubungan fungsional yaitu hidup manusia dan lingkungannya, termasuk juga kebutuhan jiwa manusia yang diekspresikan melalui perasaannya.

Melalui penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa pikiran/rasio dan perasaan tidak dapat dipisahkan/dikotak-kotakkan dan karenanya Roh Kudus menyatakan karyaNya dalam diri manusia di dalam keberadaannya yang utuh (bandingkan dengan perkataan Paulus dalam I Kor. 14; 15). Meskipun rasio dan perasaan tidak dapat dipisahkan, dalam pernyataan hidup sehari-hari satu di antara kedua hal tersebut dapat berperan lebih dominan (bukan menggeser/meniadakan) daripada yang lain sesuai dengan sifat dan temperamen orang yang bersangkutan. Misalnya, ada orang yang cenderung berpikir keras sehingga rasionya mengendalikan emosi/perasaannya, tetapi ada orang yang 'malas' berpikir dan hanya mengikuti perasaannya saja.

 ALASAN DAN GEJALA UMUM ALIRAN YANG MENGABAIKAN RASIO
sembunyikan teks

1. Tidak mampu berpikir dengan baik

Hal ini perlu dimaklumi di mana banyak penganut aliran ini percaya kepada Tuhan tanpa pengenalan apapun tentang Tuhan yang disembahnya, bahkan ada yang percaya kepada Tuhan sebagai suatu pelarian. Sikap demikian itu pernah dikritik oleh S. Freud dalam bukunya The Future of an Illusion': "Agama hanya neurosis paksaan yang kolektif atau suatu ilusi ciptaan manusia sendiri supaya dapat hidup tenang."

Sebenarnya harus dibedakan antara hal-hal yang melampaui rasio (Locke menyebutnya dengan istilah Supra ratio) dan hal-hal yang diizinkan Allah untuk dapat dan boleh diselidiki dan diselesaikan rasio.

Dalam II Tim. 1:12 Paulus berkata: "Aku tahu kepada siapa aku percaya." Dengan ini bukan dimaksudkan bahwa sebelumnya Paulus tidak tahu apa-apa (seperti pertumbuhan pengetahuan kanak-kanak), karena sebelum menjadi orang Kristen Paulus adalah seorang ahli Taurat, penganut agama Yahudi yang fanatik dan karenanya ia mempunyai konsep tertentu tentang kekristenan - walaupun keliru. Setelah ia bertemu dengan Tuhan Yesus dan Roh Kudus menerangi hati dan pikirannya, barulah Paulus memperoleh pengetahuan yang benar tentang Allah, Tuhan Yesus, dll.

Walaupun pengetahuan Paulus didapat karena adanya karya Roh Kudus tapi di lain pihak hal itu juga menyangkut proses belajar Paulus sendiri, di mana dengan sendirinya meliputi proses berpikir, memakai rasio. Hal ini dapat dilihat melalui konteks yang sama (ayat 11) Paulus menyebut dirinya sebagai 'guru yang ditetapkan Allah'. Guru adalah seorang yang mengajar orang lain melalui proses berpikir. Karena pengetahuan material yang diperoleh melalui karya Roh Kudus dan studi formal yang dilakukannya, Paulus dipilih Allah menjadi guru. Di sini iman berhubungan dengan rasio. Iman yang benar selalu harus disertai pengenalan (pengetahuan) yang benar pula tentang siapa dan bagaimana Allah yang dipercayainya, karena penyembahan tanpa pengenalan adalah suatu kebodohan (bandingkan Kisah 17:16-34). Jadi kekristenan pada dasarnya tidak bisa dilepaskan dari pemanfaatan rasio secara sehat dan benar.

2. Konsep Kristen yang Keliru

Aliran ini berpandangan bahwa penafsiran orang-orang tentang Injil - termasuk hal-hal mengenai Allah, Roh Kudus dan karyaNya, manusia, dll. - amatlah subjektif. Tambahan pula di dalam diri manusia terdapat pergumulan, seperti yang dikemukakan Paulus dalam Roma 7:15, 18-19, 24, yaitu kecenderungan untuk berpikir jahat entah ketika dikuasai Roh Kudus maupun tidak. Karena itu jalan yang terbaik di dalam menyelami kehidupan sebagai orang percaya adalah tak mau berpikir sama sekali. Lebih tragis lagi ada di antara mereka yang mengutuk pikirannya bila pikiran tersebut terus berkembang.

Sebenarnya konsep Kristen yang demikian dipengaruhi faham dualisme dari Gnostik, sehingga mereka tak berani memakai pikirannya untuk memperkembangkan pengenalannya terhadap Allah. Hal ini membuat mereka tidak bisa menganalisa konsep pengenalan Allah dengan kenyataan hidup yang terjadi. Kekristenan yang demikian dapat dikatakan sebagai suatu pelarian saja, sebagaimana kritik yang dilancarkan Freud di mana ia melihat kebergantungan seorang manusia kepada Allah sebenarnya disebabkan oleh ketidakberdayaannya dan rasa takutnya kepada kekejaman alam dan ketidakperikemanusiaan sesamanya yang lain.

Dalam Alkitab Paulus dengan jelas mengemukakan pentingnya meninggalkan masa kanak-kanak dalam iman. Louis Leahy juga mengatakan: "Kebapaan Allah terhadap manusia sebagai umatNya bukan bertujuan menciptakan anak-anak yang patuh semata-mata ... melainkan memberikan eksistensi dan hadiah kasih kepada orang-orang yang mampu menerima yang mutlak". Maksudnya mereka yang dapat dengan sadar menghadapi segala kenyataan berdasarkan pikiran yang sehat.

Dalam buku 'Doa menurut Kitab Suci' Jean Laplace menyatakan bahwa orang yang bertemu Tuhan di dalam doanya adalah orang yang memikirkan dan membuka diri di hadapan Tuhan. Dengan kata lain, Roh Kudus sebenarnya tidak mematikan rasio manusia, malah sebaliknya membukanya (bandingkan Kolose 2:20-23).

3. Adanya Rasa Takut yang Dalam Bila Berpikir

Pada butir 2 di atas pengabaian rasio disebabkan oleh anggapan bahwa rasio itu cenderung keliru/jahat. Di sini penyebabnya adalah rasa takut untuk jujur terhadap diri sendiri, karena fungsi dan sifat rasio adalah menyelidiki, menganalisa. Dalam hal ini Bergson mengatakan bahwa fungsi otak manusia bukan sekedar menampung data, melainkan mengadakan seleksi yang berkenaan dengan hal koreksi diri. Menemukan kekeliruan yang ada pada diri sendiri untuk dikoreksi memang menyakitkan dan itulah sebabnya karena segan menghadapi fakta, para penganut aliran ini tanpa sadar telah bersikap memusuhi rasio dengan dalih bergantung pada pimpinan Roh Kudus. Banyak pengalaman yang secara akal sehat harus dijalankan sekalipun itu tidak enak; tetapi oleh mereka hal tersebut diubah jadi pengalaman enak/tetap tidak enak, namun tidak perlu dijalankan dengan alasan adanya perintah Roh Kudus yang tidak bisa diselidiki rasio.

Alkitab tidak pernah menutupi kelemahan/kesalahan manusia, dengan maksud manusia menyadari keadaan dirinya yang berdosa dengan jujur dan kemudian bertobat, mengalami pembaharuan dan, koreksi dari Allah secara kontinyu.8 Alkitab juga menyaksikan dengan gamblang salah satu karya Roh Kudus yang penting adalah menyadarkan manusia akan dosanya serta mengerjakan pembaharuan dan pertumbuhan di dalam diri orang percaya (Yoh. 16:7-11, 14:26, Gal. 5:16-26), yang mana termasuk aspek emosi dan rasio.

4. Reaksi Terhadap Aliran Modernisme dan Rasionalisme

Di dalam sejarah gereja ada sebuah siklus yang hampir selalu sama terulang, yaitu aksi dan reaksi antara mereka yang menekankan fakta rasio dan mereka yang menentang hal tersebut dengan menekankan faktor perasaan, pengalaman, penghayatan, dll. Misalnya, setelah zaman Skolastik yang menekankan dogma-dogma yang kaku, muncul zaman Pencerahan yang mengagungkan rasio, setelah itu muncul zaman Pietisme dari orang-orang yang mengemukakan pentingnya kebutuhan jiwa/rohani di samping kebutuhan mengisi dan mengasah otak. Pada abad ke-20 ini pengaruh Modernisme dan Rasionalisme dapat dikatakan amat kuat, sehingga menimbulkan reaksi dari mereka yang anti rasio dan mengutamakan perasaan.

Memang tidak bisa dipungkiri bahwa Rasionalisme dan Modernisme makin ke luar dari rel yang seharusnya dijalankan, di mana mereka demikian mengagungkan rasio manusia bahkan mendewakannya (khususnya mulai zaman Descartes pada abad 16). Pada titik ini manusia telah menganggap dirinya pusat segala kehidupan dan keberadaan, sehingga Allah seolah-olah disingkirkan bahkan 'dibunuh'. Namun sebenarnya dalam keadaan demikian manusia telah kehilangan hak otonominya dan jatuh ke dalam sistem, demikian pendapat Horkheiner. Maksudnya, karena peninggian rasio yang berlebihan manusia jatuh dalam akal budi instrumentalis, di mana ia menjadi budak dari sistem yang diciptakannya sendiri.

Reaksi yang timbul akibat adanya aliran yang demikian meninggikan rasio sampai kelewat batas adalah munculnya kelompok orang yang menamakan diri aliran Non-Rasional, yang mengabaikan rasio. Mereka menilai manusia sudah amat kurang ajar jikalau berani memikirkan tentang Allah di dalam keterbatasan dirinya. Hal inilah yang menyebabkan mereka mematikan rasio sama sekali. Penulis berpendapat kedua-duanya keliru, karena yang benar adalah justru karena manusia terbatas, maka ia harus dengan bertanggung jawab menggunakan seluruh keberadaannya - termasuk pikirannya - untuk mempelajari segala sesuatu termasuk Allah dan karyaNya.

Selain itu kalau Alkitab diakui sebagai karya Roh Kudus yang diilhamkan dan dikanonkan melalui manusia sebagaimana mereka ada, maka itu dilakukan tidak dengan memperlakukan manusia sebagai robot, melainkan sebagai satu pribadi yang hidup dengan segala keunikan latar belakang dan kepribadian masing-masing penulis sifat pengilhaman yang organis. Rasio para penulis Alkitab berperan sepenuhnya di bawah pimpinan Roh Kudus, sehingga mampu menghasilkan karya yang tidak mengandung kesalahan. Jikalau Allah memakai rasio manusia dalam pengilhaman Alkitab, maka tentu Ia juga memperkenankan manusia untuk memakai rasio di dalam menafsirkan Alkitab.

Di dalam Matius 22:37, Tuhan Yesus memerintahkan murid-muridNya - untuk mengasihi Allah dengan segenap keberadaan mereka, termasuk dengan akal budi mereka. Jika rasio dikesampingkan, maka akan ada kekosongan atau kekuranglengkapan pernyataan kasih mereka kepada Allah.

Jikalau penganut aliran Non-Rasional dikuasai ketakutan memanfaatkan rasio sehingga mengesampingkannya, maka pada saat yang sama mereka berada pada rel yang juga tetap keliru, yakni keliru menafsirkan fungsi dan manfaat rasio.

 PENUTUP
sembunyikan teks

Pertimbangan dan alasan penganut aliran Non Rasional perlu dievaluasi secara jujur, karena bila meneliti keadaan dan perkembangan zaman nyata bahwa segala kemajuan telah menjadikan manusia sendiri jenuh dan dikuasai kerutinan yang meletihkan dan membosankan. Semua ini membuat manusia ingin bebas dari semua hal yang menyangkut pemakaian rasio/produk rasio. Keinginan tersebut diwujudkan dalam bentuk pelampiasan emosi/perasaan. Tapi mengingat keterikatan antara rasio dan perasaan, maka manusia sebenarnya tidak dapat membebaskan diri sepenuhnya dari pemakaian rasio. Pada waktu mereka bersandar pada perasaan, sebenarnya mereka sedang mempergunakan rasio juga, tapi di alam khayal yang tidak meletihkan, yang dapat memberikan kepuasan dan pengharapan, namun sia-sia dan semu. Bila hal ini diterapkan dalam kehidupan beragama, maka sebenarnya mereka bukan sedang menghayati imannya, melainkan sedang mengisi diri dengan kesia-siaan.

Bila aliran Rasional menjadikan rasio hakim tertinggi bagi segala sesuatu termasuk kebenaran-kebenaran Alkitab, maka aliran Non Rasional sebenarnya juga telah menjadikan perasaan hakim tertinggi bagi hal yang sama. Dan bila yang pertama memaksa Alkitab masuk dalam kotak pemikiran manusia, maka yang kedua memaksa Alkitab masuk di dalam kotak pengertian yang diukur oleh perasaan manusia. Jadi menentang ekstrim yang lain, tetapi pada saat yang sama aliran ini jatuh pada ekstrim yang lain.

Untuk - lebih konkrit dalam memahami aliran ini; para pembaca dapat mempelajari artikel lain dalam jurnal ini dengan tema 'Gerakan Kharismatik'.

 DAFTAR BUKU-BUKU ACUAN
sembunyikan teks

Agama dan Ilmu Jiwa, Staf Cipta Loka Caraka, Yayasan Cipta Loka Caraka dan Penerbitan Yayasan Kanisius, 1978.

Ambisi Manusia, Erich Fromm, U.P. Rejeki.

Dilema Usaha Manusia Rasional, Sindhunata, Gramedia, 1983.

Doa Menurut Kitab Suci, Jean Laplace SJ, Penerbit Yayasan Kanisius, 1984.

Manusia Multi Dimensional, M. Sastrapratedja, Gramedia, 1983.

Masalah Ketuhanan Dewasa Ini, Louis Leahy, Penerbit Yayasan Kanisius, 1982.

Pengalaman dan Motivasi Beragama, Nico Syukur Dister, LEPPENAS, 1982.

Tahu dan. Pengetahuan, I.R. Poedjawijatna, Bina Aksara, 1983.

Teologia Reformatoris Abad XX, Harun Hadiwijono, BPK Gunung Mulia, 1984.

Tubuh, Jiwa, Roh, C.A. van Peursen, BPK Gunung Mulia, 1983.



TIP #21: Untuk mempelajari Sejarah/Latar Belakang kitab/pasal Alkitab, gunakan Boks Temuan pada Tampilan Alkitab. [SEMUA]
dibuat dalam 0.01 detik
dipersembahkan oleh YLSA