Apakah kebohongan dapat dibenarkan?

Seseorang yang menjadikan iman kepada Allah dan taat pada kehendak-Nya sebagai peraturan tertinggi dalam hidupnya, tidak akan pernah menemukan alasan atau pembenaran untuk kebohongan. Kebutuhan yang sangat dari manusia adalah kesempatan bagi Allah dan dalam keadaan krisis seperti itu iman kita ditempatkan dalam ujian terberat, Yang Mahakuasa mengulurkan tangan dan menolong sifat kita dengan kekuatan serta pertolongan Ilahi-Nya. Kita secara jelas diberitahu untuk tidak melakukan kejahatan supaya kebaikan datang dan bahwa semua pendusta "akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua". Allah bisa membebaskan orang-orang yang percaya kepada-Nya dalam setiap perselisihan dan orang-orang yang keadaannya demikian adalah aman, menurut ukuran iman mereka. Lihat Yesaya 26:4; Mazmur 3:5 dan 118:8; juga Mazmur 15. Berbohong dalam segala bentuk sudah jelas dilarang oleh Tuhan (Im. 19:11; Kol. 3:9). Dia sangat membencinya (Ams. 6:16-19). Kebohongan mencegah masuknya pembohong ke surga (Why. 21:27), dan orang-orang yang bersalah karenanya, pada akhirnya menemukan tempat tinggal di neraka (Why. 21:8). Iman penuh yang terdapat dalam diri laki-laki dan perempuan yang menerangi dunia, dengan hidup mereka, tidak akan ragu-ragu berbicara yang benar dan menyerahkan hasilnya dalam tangan Allah, mempercayakan keamanannya pada lengan Yang Mahakuasa.




Artikel yang terkait dengan Matius:


TIP #09: Klik ikon untuk merubah tampilan teks alkitab dan catatan hanya seukuran layar atau memanjang. [SEMUA]
dibuat dalam 0.00 detik
dipersembahkan oleh YLSA