Artikel Penuntun - PENDERITAAN ORANG BENAR

Nas : Ayub 2:7-8

Ayat: "Kemudian Iblis pergi dari hadapan Tuhan, lalu ditimpanya Ayub dengan barah yang busuk dari telapak kakinya sampai ke batu kepalanya. Lalu Ayub mengambil sekeping beling untuk menggaruk-garuk badannya, sambil duduk di tengah-tengah abu."

Kesetiaan kepada Allah tidaklah menjamin kebebasan dari kesulitan, penyakit, dan penderitaan dalam kehidupan orang percaya

(lihat cat. --> Kis 28:16).

[atau --> Kis 28:16]

Sebenarnya, Yesus mengajarkan bahwa kita harus menantikannya (Yoh 16:1-4,33;

lihat cat. --> 2Tim 3:12).

[atau --> 2Tim 3:12]

Alkitab memberikan banyak contoh dari orang saleh yang mengalami penderitaan cukup hebat karena berbagai alasan -- mis.: Yusuf, Daud, Ayub, Yeremia, dan Paulus.

BERBAGAI ALASAN ORANG PERCAYA MENDERITA.

Ada berbagai alasan mengapa orang percaya menderita.

  1. 1) Orang percaya mengalami penderitaan sebagai kelanjutan dampak kejatuhan Adam dan Hawa. Ketika dosa memasuki dunia, penyakit, kesusahan, pertikaian, dan akhirnya kematian memasuki kehidupan semua manusia (Kej 3:16-19). Paulus menegaskan hal ini, "Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa itu juga maut, demikianlah maut itu menjalar kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa"

    (lihat cat. --> Rom 5:12).

    [atau --> Rom 5:12]

    Sebenarnya, seluruh alam ciptaan mengeluh akibat dampak dosa dan mendambakan saat tibanya langit baru dan bumi baru (Rom 8:20-23; 2Pet 3:10-13). Tanggapan: kita harus senantiasa menyerahkan diri kepada kasih karunia, kekuatan, dan penghiburan Allah (bd. 1Kor 10:13).
  2. 2) Beberapa orang percaya menderita karena alasan yang sama dengan orang yang tidak percaya, yaitu sebagai akibat perbuatan mereka sendiri

    (lih. art.PEMELIHARAAN ALLAH).

    Prinsip "orang menuai apa yang ditaburnya" (Gal 6:7) secara umum berlaku untuk semua orang. Jikalau kita mengemudikan mobil dengan sembarangan, kita bisa terkena kecelakaan hebat. Jikalau kita tidak berdisiplin dalam kebiasaan makan, kita mungkin sekali akan mengalami masalah kesehatan yang serius. Allah mungkin mempergunakan penderitaan semacam ini sebagai sarana mendisiplin sehingga kita dapat menghasilkan "buah kebenaran yang memberikan damai" (Ibr 12:3-11;

    lihat cat. --> Ibr 12:5).

    [atau --> Ibr 12:5]

    Tanggapan: kita harus senantiasa bertindak dengan bijaksana dan sesuai dengan Firman Allah. Kita juga harus menghindari segala hal yang akan menggeser kita dari pemeliharaan Allah yang bersifat melindungi.
  3. 3) Orang percaya juga menderita, setidak-tidaknya batin mereka, karena mereka hidup di dalam dunia yang berdosa dan jahat. Di sekeliling kita terdapat dampak dosa: kita mengalami kesusahan dan kesedihan ketika menyaksikan kejahatan menguasai kehidupan begitu banyak orang (lih. Yeh 9:4; Kis 17:16;

    lihat cat. --> 2Pet 2:8).

    [atau --> 2Pet 2:8]

    Tanggapan: kita harus berdoa agar Allah berkenan menunjukkan kemenangan-Nya atas kuasa dosa.
  4. 4) Orang percaya menderita oleh Iblis.
    1. (a) Alkitab menjelaskan bahwa Iblis, selaku "ilah zaman ini" (2Kor 4:4), menguasai dunia jahat ini

      (lihat cat. --> 1Yoh 5:19;

      [atau --> 1Yoh 5:19]

      bd. Gal 1:4; Ibr 2:14). Ia telah diberikan kuasa untuk menyiksa kita dengan berbagai cara (bd. 1Pet 5:8-9). Kisah Ayub bercerita tentang seorang yang jujur dan takut akan Allah. Allah mengizinkan Iblis menyiksanya dengan penderitaan yang tak terkatakan (lih. khususnya Ayub 1:1-2:13). Yesus mengatakan bahwa salah seorang wanita yang disembuhkan oleh-Nya telah dibelenggu oleh Iblis selama delapan belas tahun (bd. Luk 13:11,16). Paulus menyadari bahwa duri di dalam dagingnya adalah "utusan Iblis untuk menggocoh aku" (2Kor 12:7). Pada saat kita terlibat dalam pertempuran rohani melawan "penghulu- penghulu dunia yang gelap ini" (Ef 6:12), kita pasti akan menderita kesengsaraan. Allah telah memperlengkapi kita dengan persenjataan rohani (Ef 6:10-18;

      lihat cat. --> Ef 6:11)

      [atau --> Ef 6:11]

      dan senjata-senjata rohani (2Kor 10:3-6) agar sanggup menghadapi serangan semacam itu. Tanggapan: kita harus memakai seluruh perlengkapan senjata Allah dan berdoa (Ef 6:10-18), serta bertekad untuk bertekun dengan setia di dalam kekuatan-Nya.
    2. (b) Iblis dan sekutunya senang menganiaya orang percaya. Orang yang mengasihi Tuhan Yesus dan menaati prinsip-prinsip kebenaran dan keadilan- Nya akan dianiaya karena iman mereka. Sebenarnya, penderitaan semacam itu karena kebenaran bisa menunjukkan pengabdian sejati kita kepada Kristus

      (lihat cat. --> Mat 5:10;

      lihat cat. --> 1Pet 4:12).

      [atau --> Mat 5:10; 1Pet 4:12]

      Tanggapan: karena semua orang yang sungguh percaya dipanggil untuk menderita penganiayaan dan celaan karena kebenaran, kita harus berdiri teguh dan tetap percaya kepada Dia yang menghakimi dengan adil (Mat 5:10-11; 1Kor 15:58; 1Pet 2:23).
  5. 5) Secara lebih positif, alasan lain orang percaya menderita ialah karena "kami memiliki pikiran Kristus"

    (lihat cat. --> 1Kor 2:16).

    [atau --> 1Kor 2:16]

    Menjadi orang Kristen berarti berada di dalam Kristus, manunggal dengan Dia; karena itu kita mengambil bagian dalam penderitaan-Nya

    (lihat cat. --> 1Pet 2:21).

    [atau --> 1Pet 2:21]

    Misalnya, sama seperti Kristus dengan sedih menangisi atas kota Yerusalem yang jahat dan penolakan mereka untuk bertobat dan menerima keselamatan

    (lihat cat. --> Luk 19:41),

    [atau --> Luk 19:41]

    demikian pula kita seharusnya menangisi keberdosaan dan keterhilangan umat manusia. Pada daftar penderitaan Paulus demi Kristus (2Kor 11:23-32;

    lihat cat. --> 1Kor 11:23)

    [atau --> 1Kor 11:23]

    tercantum perhatiannya setiap hari bagi gereja-gereja yang didirikan olehnya, "Jika ada orang merasa lemah, tidakkah aku turut merasa lemah? Jika ada orang tersandung, tidakkan hatiku hancur oleh dukacita?" (2Kor 11:29). Penderitaan mental karena mereka yang kita kasihi di dalam Kristus seharusnya menjadi bagian yang wajar dari kehidupan kita: "menangislah dengan orang yang menangis" (Rom 12:15). Sebenarnya, mengambil bagian dalam penderitaan Kristus adalah prasyarat untuk dimuliakan dengan Kristus (Rom 8:17). Tanggapan: kita harus bersyukur kepada Allah bahwa sama seperti penderitaan Kristus adalah penderitaan kita, demikian pula hiburan- Nya (2Kor 1:5).
  6. 6) Allah sendiri dapat memakai penderitaan dalam kehidupan kita sebagai perangsang pertumbuhan atau perubahan rohani.
    1. (a) Sering kali Ia menggunakan penderitaan untuk memanggil umat-Nya yang sedang menyimpang untuk bertobat dari dosa mereka dan memperbaharui iman serta kepercayaan mereka kepada-Nya (lih. kitab Hakim-Hakim). Tanggapan: kita harus mengakui dosa yang kita sadari dan memeriksa kehidupan kita untuk mengetahui apakah ada sesuatu yang tidak berkenan pada Roh Kudus.
    2. (b) Allah kadang-kadang menggunakan penderitaan untuk menguji iman kita, untuk melihat apakah kita akan tetap setia kepada-Nya. Menguji iman Ayub merupakan alasan Allah untuk mengizinkan Iblis menyiksa Ayub (lih. Ayub 1:6-12; 2:1-6): apakah Ayub akan tetap mengabdi kepada Tuhan ataukah dia akan langsung mengutuk Allah? Yakobus menyebutkan berbagai pencobaan yang kita alami "ujian terhadap imanmu" (Yak 1:3;

      lihat cat. --> Yak 1:2);

      [atau --> Yak 1:2]

      melalui pencobaan itulah iman kita di dalam Kristus menjadi lebih dewasa

      (lihat cat. --> Ul 8:3;

      lihat cat. --> 1Pet 1:7).

      [atau --> Ul 8:3; 1Pet 1:7]

      Tanggapan: kita harus sadar bahwa kesungguhan iman kita akan menghasilkan "puji-pujian dan kemuliaan dan kehormatan pada hari Yesus Kristus menyatakan diri-Nya" (1Pet 1:7).
    3. (c) Allah menggunakan penderitaan bukan hanya untuk menguatkan iman kita, tetapi juga untuk menolong kita bertumbuh dalam sifat kristiani dan kebenaran. Menurut Paulus dan Yakobus, Allah ingin kita belajar sabar melalui penderitaan (Rom 5:3-5; Yak 1:3). Dalam penderitaan kita belajar untuk kurang bersandar pada diri sendiri dan lebih bersandar kepada Allah dan kasih karunia-Nya

      (lihat cat. --> Rom 5:3;

      lihat cat. --> 2Kor 12:9).

      [atau --> Rom 5:3; 2Kor 12:9]

      Tanggapan: kita harus menyesuaikan diri dengan apa yang sekiranya dikehendaki Allah untuk kita pelajari dari penderitaan kita.
    4. (d) Allah mungkin juga mengirim kepedihan dan penderitaan agar kita lebih dapat menghibur dan memberikan semangat kepada penderita lainnya

      (lihat cat. --> 2Kor 1:4);

      [atau --> 2Kor 1:4]

      jadi keefektifan pelayanan kita makin mendalam dan meningkat (2Kor 4:7-12;

      lihat cat. --> 2Kor 4:11-12).

      [atau --> 2Kor 4:11-12]

      Tanggapan: kita harus menggunakan pengalaman penderitaan kita untuk mendorong semangat dan menguatkan orang percaya lainnya.
  7. 7) Akhirnya, Allah dapat dan memang menggunakan penderitaan orang benar untuk membantu kepentingan kerajaan-Nya dan rencana penebusan-Nya. Misalnya, semua ketidakadilan yang dialami Yusuf dari saudara-saudaranya dan orang Mesir menjadi bagian dari rencana Allah "untuk menjamin kelanjutan keturunanmu di bumi ini dan untuk memelihara hidupmu, sehingga sebagian besar daripadamu tertolong" (Kej 45:7;

    lih. art.PEMELIHARAAN ALLAH).

    Teladan utama prinsip ini ialah penderitaan Kristus, "Yang Kudus dan Benar" (Kis 3:14), yang mengalami penganiayaan, siksaan yang mendalam, dan kematian supaya rencana penyelamatan Allah dapat tercapai sepenuhnya. Hal ini tidak mengurangi kejahatan mereka yang menyalibkan Dia (Kis 2:23), tetapi menunjukkan bagaimana Allah dapat memakai penderitaan orang benar oleh orang berdosa bagi perwujudan maksud-maksud dan kemuliaan-Nya sendiri.

HUBUNGAN ALLAH DENGAN PENDERITAAN ORANG PERCAYA.

  1. 1) Yang harus diingat pertama-tama ialah: Allah ikut terlibat dalam penderitaan kita. Sekalipun Iblis merupakan ilah zaman ini, dia hanya dapat menyiksa hidup kita apabila Allah mengizinkannya (bd. Ayub 1:1-2:13;

    lih. art.PEMELIHARAAN ALLAH,

    dan art.KEHENDAK ALLAH).

    Allah telah berjanji di dalam Firman-Nya bahwa Ia tidak akan membiarkan kita dicobai melampaui kekuatan kita (1Kor 10:13).
  2. 2) Allah juga berjanji untuk mendatangkan kebaikan dari semua penderitaan dan penganiayaan orang-orang yang mengasihi Dia dan menaati perintah-perintah-Nya

    (lihat cat. --> Rom 8:28).

    [atau --> Rom 8:28]

    Yusuf menyadari kebenaran ini di dalam hidupnya sendiri yang penuh penderitaan (bd. Kej 50:20). Penulis surat Ibrani menunjukkan bagaimana Allah menggunakan bagian-bagian hidup yang menyakitkan untuk pertumbuhan dan keuntungan kita

    (lihat cat. --> Ibr 12:5).

    [atau --> Ibr 12:5]

  3. 3) Lagi pula, Allah telah berjanji untuk mendampingi kita ketika menderita, berjalan bersama kita "melalui lembah kekelaman" (Mazm 23:4; bd. Yes 43:2). Hal ini dilaksanakan-Nya melalui Roh Kudus-Nya, yang menghibur kita dalam semua kesusahan kita

    (lihat cat. --> 2Kor 1:4).

    [atau --> 2Kor 1:4]

    Ia mengaruniakan kasih karunia yang cukup kepada setiap anak-Nya supaya mereka sanggup menanggung berbagai pencobaan hidup ini (1Kor 10:13;

    lihat cat. --> 2Kor 12:9).

    [atau --> 2Kor 12:9]

  4. 4) Akhirnya, jangan lupa bahwa Tuhan Yesus ikut menanggung penderitaan kita. Ketika kita berdoa kepada-Nya, kita memiliki Imam Besar yang turut merasakan penderitaan kita karena Dia sendiri pernah merasakan berbagai dimensi pencobaan dan penderitaan kita (Ibr 4:15). Sesungguhnya, "penyakit kitalah yang ditanggung-Nya dan kesengsaraan kita yang dipikul-Nya" (Yes 53:4); ada kesembuhan bagi semua penderitaan kita melalui penderitaan yang ditanggung-Nya karena kita (Yes 53:5).

KEMENANGAN ATAS PENDERITAAN PRIBADI.

Kini kita harus membahas suatu pokok yang penting: ketika mengalami pencobaan dan penderitaan, langkah-langkah apakah yang dapat diambil untuk menang di atasnya?

  1. 1) Pertama, pertimbangkan berbagai alasan yang menyebabkan umat manusia menderita (lih. bagian pertama di depan) dan bagaimana alasan-alasan itu dapat diterapkan kepada saudara. Jikalau saudara dapat menemukan alasan khusus, ikutilah tanggapan yang cocok.
  2. 2) Percayalah bahwa Allah sangat mengasihi saudara, kendatipun penderitaan saudara sangat berat

    (lihat cat. --> Rom 8:36;

    lihat cat. --> 2Kor 1:8-10;

    lihat cat. --> Yak 5:11;

    lihat cat. --> 1Pet 5:7).

    [atau --> Rom 8:36; 2Kor 1:8-10; Yak 5:11; 1Pet 5:7]

    Jangan sekali-kali menyangkal kasih Allah atau menolak Dia sebagai Tuhan dan Juruselamat oleh karena penderitaan yang saudara alami.
  3. 3) Berpaling kepada Allah dengan doa yang sungguh-sungguh dan carilah wajah-Nya. Nantikanlah sehingga Dia membebaskan saudara dari penderitaan (lih. Mazm 27:8-14; 40:2-4; 130:1-8).
  4. 4) Harapkan Allah akan memberikan kasih karunia yang diperlukan untuk menanggung penderitaan saudara hingga pembebasan datang (1Kor 10:13; 2Kor 12:7-10). Ingatlah senantiasa bahwa "kita lebih daripada orang-orang yang menang" (Rom 8:37; bd. Yoh 16:33). Iman Kristen tidak terdiri atas penghapusan kelemahan dan penderitaan, tetapi dalam manifestasi kuasa ilahi melalui kelemahan manusia

    (lihat cat. --> 2Kor 4:7).

    [atau --> 2Kor 4:7]

  5. 5) Bacalah Firman Allah, khususnya mazmur-mazmur yang memberikan hiburan pada saat-saat kesukaran (mis. Mazm 11:1-7; 16:1-11; 23:1-6; Mazm 27:1-14; 40:1-17; 46:1-11; 61:1-8; 91:1-16; 121:1-8; 125:1-5; Mazm 138:1-8).
  6. 6) Carilah penyataan dan pemahaman dari Allah mengenai situasi khusus yang saudara alami -- melalui doa, Alkitab, petunjuk Roh Kudus atau nasihat orang percaya saleh yang sudah dewasa.
  7. 7) Jikalau saudara mengalami penderitaan jasmaniah, ikutilah langkah-langkah yang tercantum dalam art. PENYEMBUHAN ILAHI.
  8. 8) Sepanjang masa penderitaan saudara, ingatlah nubuat Kristus bahwa sebagai orang percaya saudara akan mengalami kesulitan di dalam hidup ini (Yoh 16:33). Nantikanlah dengan penuh harap saat itu ketika Allah akan "menghapus segala air mata dari mata mereka; dan maut tidak akan ada lagi; tidak akan ada lagi perkabungan, atau ratap tangis, atau dukacita" (Wahy 21:4).



Artikel yang terkait dengan Matius:


TIP #01: Selamat Datang di Antarmuka dan Sistem Belajar Alkitab SABDA™!! [SEMUA]
dibuat dalam 0.03 detik
dipersembahkan oleh YLSA