TB NETBible YUN-IBR Ref. Silang Nama Gambar Himne

  Boks Temuan

Ayub 22:1--25:6

Konteks
Elifas menganjurkan, supaya Ayub bertobat dari pada dosanya yang besar
22:1 Maka Elifas, orang Teman, f  menjawab: 22:2 "Apakah manusia berguna bagi Allah? g  Tidak, orang yang berakal budi hanya berguna bagi dirinya h  sendiri. 22:3 Apakah ada manfaatnya i  bagi Yang Mahakuasa, kalau engkau benar, j  atau keuntungannya, kalau engkau hidup saleh? k  22:4 Apakah karena takutmu akan Allah, maka engkau dihukum-Nya, dan dibawa-Nya ke pengadilan? l  22:5 Bukankah kejahatanmu besar dan kesalahanmu m  tidak berkesudahan? n  22:6 Karena dengan sewenang-wenang o  engkau menerima gadai p  dari saudara-saudaramu dan merampas pakaian q  orang-orang yang melarat; 22:7 orang yang kehausan tidak kauberi minum air, r  dan orang yang kelaparan s  tidak kauberi makan, 22:8 tetapi orang yang kuat, dialah yang memiliki tanah, t  dan orang u  yang disegani, dialah yang mendudukinya. v  22:9 Janda-janda w  kausuruh pergi dengan tangan x  hampa, dan lengan yatim piatu y  kauremukkan. 22:10 Itulah sebabnya engkau z  dikelilingi perangkap, a  dan dikejutkan b  oleh kedahsyatan dengan tiba-tiba. 22:11 Terangmu menjadi gelap, c  sehingga engkau tidak dapat melihat dan banjir meliputi engkau. d  22:12 Bukankah Allah bersemayam di langit e  yang tinggi? Lihatlah bintang-bintang yang tertinggi, betapa tingginya! 22:13 Tetapi pikirmu: Tahu f  apa Allah? Dapatkah Ia mengadili dari balik awan-awan yang gelap? g  22:14 Awan h  meliputi Dia, sehingga Ia tidak dapat melihat; i  Ia berjalan-jalan sepanjang lingkaran langit! j  22:15 Apakah engkau mau tetap mengikuti jalan lama, yang dilalui k  orang-orang jahat, l  22:16 mereka yang telah direnggut sebelum saatnya, m  yang alasnya n  dihanyutkan sungai; o  22:17 mereka yang berkata kepada Allah: Pergilah dari pada kami! dan: Yang Mahakuasa dapat berbuat apa terhadap kami? p  22:18 Namun Dialah juga yang memenuhi rumah mereka dengan segala q  yang baik--tetapi rancangan orang fasik r  adalah jauh dari padaku. 22:19 Hal itu dilihat oleh orang benar dan mereka bersukaria; s  orang yang tidak bersalah mengolok-olok t  mereka: 22:20 Sungguh, lawan kami telah dilenyapkan, u  dan peninggalan mereka telah habis dimakan api. v  22:21 Berlakulah ramah terhadap Dia, w  supaya engkau tenteram; x  dengan demikian engkau y  memperoleh keuntungan 1 . 22:22 Terimalah apa yang diajarkan mulut-Nya, z  dan taruhlah firman-Nya a  dalam hatimu. b  22:23 Apabila engkau bertobat c  kepada Yang Mahakuasa, dan merendahkan diri; d  apabila engkau menjauhkan kecurangan dari dalam kemahmu, e  22:24 membuang biji emas f  ke dalam debu, emas g  Ofir h  ke tengah batu-batu sungai, i  22:25 dan apabila Yang Mahakuasa menjadi timbunan emasmu, j  dan kekayaan perakmu, k  22:26 maka sungguh-sungguh engkau akan bersenang-senang karena Yang Mahakuasa, l  dan akan menengadah m  kepada Allah. n  22:27 Jikalau engkau berdoa kepada-Nya, o  Ia akan mengabulkan doamu, p  dan engkau akan membayar nazarmu. q  22:28 Apabila engkau memutuskan berbuat sesuatu, maka akan tercapai maksudmu, r  dan cahaya terang s  menyinari jalan-jalanmu. t  22:29 Karena Allah merendahkan u  orang yang angkuh tetapi menyelamatkan orang yang menundukkan v  kepala! 22:30 Orang yang tidak bersalah w  diluputkan-Nya: engkau luput karena kebersihan tanganmu. x "
Ayub ingin membela diri di hadapan Allah
23:1 Tetapi Ayub menjawab: 23:2 "Sekarang ini keluh kesahku y  menjadi pemberontakan, z  tangan-Nya menekan aku, sehingga aku mengaduh. a  23:3 Ah, semoga aku tahu mendapatkan Dia 2 , dan boleh datang ke tempat Ia bersemayam. b  23:4 Maka akan kupaparkan perkaraku c  di hadapan-Nya, dan kupenuhi mulutku dengan kata-kata pembelaan. d  23:5 Maka aku akan mengetahui jawaban-jawaban yang diberikan-Nya kepadaku e  dan aku akan mengerti, apa yang difirmankan-Nya kepadaku. 23:6 Sudikah Ia mengadakan perkara dengan aku dalam kemahakuasaan-Nya? f  Tidak, Ia akan menaruh perhatian kepadaku. g  23:7 Orang jujurlah h  yang akan membela diri di hadapan-Nya, i  dan aku akan bebas dari Hakimku j  untuk selama-lamanya. 23:8 Sesungguhnya, kalau aku berjalan ke timur, Ia tidak di sana; atau ke barat, tidak kudapati Dia; 23:9 di utara kucari Dia, Ia tidak tampak, aku berpaling ke selatan, aku tidak melihat Dia. k  23:10 Karena Ia tahu jalan l  hidupku; seandainya Ia menguji aku 3 , m  aku akan timbul seperti emas. n  23:11 Kakiku tetap mengikuti jejak-Nya, o  aku menuruti jalan-Nya dan tidak menyimpang. p  23:12 Perintah dari bibir-Nya q  tidak kulanggar, dalam sanubariku kusimpan ucapan mulut-Nya. r  23:13 Tetapi Ia tidak pernah berubah--siapa dapat menghalangi Dia? s  Apa yang dikehendaki-Nya, t  dilaksanakan-Nya juga. 23:14 Karena Ia akan menyelesaikan apa yang ditetapkan atasku, dan banyak lagi hal yang serupa itu dimaksudkan-Nya. u  23:15 Itulah sebabnya hatiku gemetar menghadapi Dia, v  kalau semuanya itu kubayangkan, maka aku ketakutan terhadap Dia. w  23:16 Allah telah membuat aku putus asa, x  Yang Mahakuasa y  telah membuat hatiku gemetar; z  23:17 sebab bukan karena kegelapan a  aku binasa, dan bukan juga karena mukaku ditutupi gelap gulita."
Allah seakan-akan acuh tak acuh terhadap kejahatan
24:1 "Mengapa Yang Mahakuasa tidak mencadangkan masa b  penghukuman c  dan mereka yang mengenal Dia tidak melihat hari d  pengadilan-Nya? 24:2 Ada orang yang menggeser batas tanah, e  yang merampas f  kawanan ternak, lalu menggembalakannya. 24:3 Keledai kepunyaan yatim piatu dilarikannya, dan lembu betina kepunyaan seorang janda diterimanya sebagai gadai, g  24:4 orang miskin h  didorongnya dari jalan, orang sengsara i  di dalam negeri terpaksa bersembunyi j  semuanya. 24:5 Sesungguhnya, seperti keledai k  liar di padang gurun mereka keluar untuk bekerja l  mencari apa-apa di padang m  belantara sebagai makanan bagi anak-anak mereka. 24:6 Di ladang mereka mengambil makanan hewan, n  dan kebun anggur, o  milik orang fasik, p  dipetiki buahnya yang ketinggalan. 24:7 Dengan telanjang mereka bermalam, karena tidak ada pakaian, dan mereka tidak mempunyai selimut pada waktu dingin; q  24:8 oleh hujan lebat di pegunungan mereka basah r  kuyup, dan karena tidak ada tempat berlindung, mereka mengimpitkan s  badannya pada gunung t  batu. 24:9 Ada yang merebut u  anak piatu v  dari susu ibunya dan menerima w  bayi orang miskin sebagai gadai. x  24:10 Dengan telanjang y  mereka berkeliaran, karena tidak ada pakaian, dan dengan kelaparan mereka memikul berkas-berkas z  gandum; 24:11 di antara dua petak kebun mereka membuat minyak, mereka menginjak-injak tempat pengirikan a  sambil kehausan. b  24:12 Dari dalam kota terdengar rintihan orang-orang yang hampir mati dan jeritan c  orang-orang yang menderita luka, tetapi Allah tidak mengindahkan d  doa mereka. 24:13 Ada lagi golongan yang memusuhi terang, e  yang tidak mengenal jalannya dan tidak tetap tinggal pada lintasannya. f  24:14 Pada parak siang bersiaplah si pembunuh, orang sengsara g  dan miskin dibunuhnya, h  dan waktu malam ia berlaku seperti pencuri. i  24:15 Orang yang berzinah j  menunggu senja, k  pikirnya: Jangan seorangpun melihat aku; l  lalu dikenakannya tudung muka. 24:16 Di dalam gelap mereka membongkar rumah, m  pada siang hari mereka bersembunyi; mereka tidak kenal terang, n  24:17 karena kegelapan adalah pagi hari bagi mereka sekalian, dan mereka sudah biasa dengan kedahsyatan o  kegelapan. p  24:18 Mereka hanyut q  di permukaan air, r  bagian mereka terkutuk s  di bumi; mereka tidak lagi pergi ke kebun anggur t  mereka. 24:19 Air salju u  dihabiskan oleh kemarau dan panas, demikian juga dilakukan dunia orang mati v  terhadap mereka yang berbuat dosa. 24:20 Rahim ibu melupakan dia, berenga w  mengerumitnya, x  ia tidak diingat y  lagi: kecurangan dipatahkan seperti pohon z  kayu. 24:21 Ia menjarahi perempuan mandul, yang tidak beranak, dan tidak berbuat baik a  terhadap seorang janda, 24:22 bahkan menyeret orang-orang perkasa dengan kekuatannya; b  ia bangun kembali, c  tetapi hidupnya d  tidak terjamin. 24:23 Allah memberinya keamanan e  yang menjadi sandarannya, dan mengawasi f  jalan-jalannya. g  24:24 Hanya sebentar mereka meninggikan diri, lalu tidak ada lagi; h  mereka luruh, lalu menjadi lisut seperti segala sesuatu, i  mereka dikerat seperti hulu tangkai gandum. j  24:25 Jikalau tidak demikian halnya, siapa berani menyanggah aku dan meniadakan k  perkataanku?"
Pendapat Bildad, bahwa tidak seorangpun benar di hadapan Allah
25:1 Maka Bildad, orang Suah, l  menjawab: 25:2 "Kekuasaan dan kedahsyatan ada pada Dia, m  yang menyelenggarakan damai di tempat-Nya n  yang tinggi. 25:3 Dapatkah dihitung pasukan-Nya? Dan siapakah yang tidak disinari o  terang-Nya? 25:4 Bagaimana manusia benar di hadapan Allah, dan bagaimana orang yang dilahirkan perempuan itu bersih? p  25:5 Sesungguhnya, bahkan bulanpun q  tidak terang dan bintang-bintangpun tidak cerah di mata-Nya. r  25:6 Lebih-lebih lagi manusia, yang adalah berenga, anak manusia, s  yang adalah ulat! t "
Seret untuk mengatur ukuranSeret untuk mengatur ukuran

[22:21]  1 Full Life : ENGKAU MEMPEROLEH KEUNTUNGAN.

Nas : Ayub 22:21-30

Elifas menghimbau Ayub dengan doktrin pertobatan yang tradisional namun terlalu sederhana: jikalau Ayub bersedia kembali kepada Allah, menerima instruksi dari firman-Nya, merendahkan diri dan menghapus dosa dari hidupnya, dan meninggalkan ketergantungannya pada hal-hal dunia serta bersukacita di dalam Yang Mahakuasa, maka dengan sendirinya Allah akan membebaskannya dari semua kesulitan, doa-doanya akan didengar, dan keberhasilan akan mengikuti semua usahanya. Akan tetapi, Elifas bersalah dalam tiga hal.

  1. 1) Pertobatan dan keselamatan tidak selalu menghasilkan kemakmuran jasmaniah dan materiel. Kadang-kadang orang beriman, justru karena kesetiaannya "menderita kekurangan, kesesakan, dan siksaan" (Ibr 11:37); sekalipun mereka mempercayai janji-janji Allah, namun saat ini mereka "tidak memperoleh apa yang dijanjikan itu" (Ibr 11:39).
  2. 2) Ketika menasihati Ayub untuk bertobat supaya memperoleh kembali kesehatan dan kemakmurannya, Elifas dengan tidak sengaja berpihak kepada Iblis dan tuduhan-tuduhannya menentang Ayub dan Allah. Iblis sebelumnya sudah menuduh Ayub melayani Allah hanya karena apa yang dapat diperoleh daripada-Nya (Ayub 1:9-11). Perhatikan bahwa jikalau Ayub bertobat karena dosa yang terduga supaya memperoleh berkat Allah, maka dia memang layak dituduh melayani Allah hanya demi keuntungan pribadi.
  3. 3) Walaupun perkataan Elifas dengan fasik mengungkapkan pentingnya pertobatan, perkataan itu diucapkan dengan motivasi yang salah. Sama sekali tidak ada simpati di dalam hatinya terhadap penderitaan Ayub. Kegagalan Elifas menunjukkan bahwa amanat pertobatan yang dialamatkan kepada yang lemah dan menderita harus disertai kata-kata penghiburan dan belas kasihan.

[23:3]  2 Full Life : SEMOGA AKU TAHU MENDAPATKAN DIA.

Nas : Ayub 23:3

Sepanjang pengalaman penderitaan Ayub, kerinduannya yang terbesar adalah akan kehadiran Tuhan.

  1. 1) Ia jarang menyebutkan kehilangan kekayaan; ia hampir tidak menyinggung kesedihannya yang mendalam atas kehilangan semua anaknya; kehilangan kehadiran Allahlah yang diratapinya. Di tengah segala kesengsaraannya ia ingin bertemu dengan Allah dan berhubungan dengan Dia lagi (bd. Ayub 13:24; 16:19-21; 29:2-5).
  2. 2) Kerinduan akan Allah semacam ini seharusnya menjadi ciri khas semua orang percaya sejati. "Seperti rusa yang merindukan sungai yang berair, demikianlah jiwaku merindukan Engkau, ya Allah. Jiwaku haus kepada Allah, kepada Allah yang hidup. Bilakah aku boleh datang melihat Allah?" (Mazm 42:2-3). Kemudian, "Ya Allah, Engkaulah Allahku, aku mencari Engkau, jiwaku haus kepada-Mu, tubuhku rindu kepada-Mu seperti tanah yang kering dan tandus, tiada berair" (Mazm 63:2).

[23:10]  3 Full Life : SEANDAINYA IA MENGUJI AKU

Nas : Ayub 23:10-12

(versi Inggris NIV -- apabila Ia telah menguji aku). Ayub yakin bahwa Allah masih memperdulikan hidupnya dan tahu bahwa tidak ada kesengsaraan yang dapat membuat Ayub berbalik dari kesetiaan kepada-Nya.

  1. 1) Ayub melihat penderitaannya sebagai ujian iman dan kasihnya kepada Tuhan. Ujiannya mirip dengan ujian Abraham ketika ia diminta mempersembahkan putranya Ishak (Kej 22:1-24).
  2. 2) Yesus sendiri diuji oleh semua penderitaan yang dialami-Nya (Ibr 5:8), dan hasilnya ialah bahwa Dia kini menjadi pola dan teladan kita (1Pet 2:21); selaku pengikutnya kita diminta mengikuti jejak-Nya (Ibr 13:12-13).
  3. 3) Keyakinan Ayub yang kokoh bahwa dia akan lulus ujian dan tidak akan meninggalkan Tuhannya berlandaskan
    1. (a) ketaatannya yang setia pada masa lalu (ayat Ayub 23:11-12),
    2. (b) kasihnya akan firman Allah (ayat Ayub 23:12), dan
    3. (c) hormat dan takutnya akan Allah (ayat Ayub 23:13-15). Demikian juga, orang percaya PB harus menetapkan untuk tidak pernah menyimpang dari ketaatannya kepada Allah, tetapi sebaliknya takut akan berbagai akibat ketidakbenaran dan untuk lebih mengasihi firman Allah daripada makanan sehari-hari (bd. Mazm 40:9; 119:11;

      lihat cat. --> Yak 1:21).

      [atau ref. Yak 1:21]



TIP #23: Gunakan Studi Kamus dengan menggunakan indeks kata atau kotak pencarian. [SEMUA]
dibuat dalam 0.03 detik
dipersembahkan oleh YLSA