25 Januari 2008

Dipercaya

Topik : Keputusasaan/Kekecewaan

Nats : ... dan juga beberapa orang perempuan yang telah disembuhkan dari roh-roh jahat dan berbagai penyakit.... Perempuan-perempuan ini melayani rombongan itu dengan harta milik mereka (Lukas 8:2,3)
Bacaan : Lukas 7:36-38, 47-8:3

Abraham Lincoln, mantan presiden AS, mempunyai seorang lawan politik bernama Stanton. Semasa kampanye, orang ini selalu menjelek-jelekkannya; menjulukinya "badut licik murahan", bahkan "gorila". Namun Lincoln tak membalas, bahkan ketika terpilih menjadi presiden, ia mengangkat Stanton sebagai sekretaris negara! "Karena dialah orang yang terbaik," katanya. Dan benar, sejarah mencatat bahwa Stanton adalah sekretaris negara yang sangat loyal. Saat Lincoln meninggal, Stanton memandang jenazahnya di peti mati dengan cucuran air mata. "Di peti mati ini terbaring seorang pemimpin terhebat yang pernah saya kenal," katanya. Lincoln hebat, sebab ia berani mengampuni dan memercayai orang yang pernah menyakiti hatinya.

Tuhan Yesus pun terkenal suka mengampuni dan memberi kesempatan baru bagi pendosa. Dalam Lukas 7 diceritakan bagaimana Dia mengampuni perempuan berdosa yang dianggap sampah masyarakat. Tidak hanya itu. Ia diberi kesempatan untuk melayani bersama rombongan Yesus (8:1-3). Dipercaya. Di kelompok itu ada juga perempuan yang sudah disembuhkan dari roh-roh jahat, serta istri pejabat (bendahara Herodes) yang masa lalunya kelam. Ditinjau dari track record-nya, mereka bukan kandidat unggulan. Namun, Yesus memandang mereka dengan kacamata positif. Jika seseorang diampuni dan dipercaya, pasti ia berubah menjadi lebih baik.

Apakah Anda memiliki kacamata positif dalam memandang orang lain? Jika seseorang pernah melukai hati, bahkan mengkhianati Anda, dapatkah Anda memberinya kesempatan? Memercayainya sekali lagi? --JTI



TIP #29: Klik ikon untuk merubah popup menjadi mode sticky, untuk merubah mode sticky menjadi mode popup kembali. [SEMUA]
dibuat dalam 0.01 detik
dipersembahkan oleh YLSA