: A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
Salam | Salamis | Salecah | Salep | Salib | SALIB, PENYALIBAN | Salim | Salisa | Salju | Salkha | Sallai
Daftar Isi
ENSIKLOPEDIA: SALIB, PENYALIBAN

SALIB, PENYALIBAN

SALIB, PENYALIBAN [ensiklopedia]

Kata Yunani salib (stauros; kata kerja, stauroo; Latin crux, crucifigo) artinya yg pertama ialah, kayu sulaan atau balok yg didirikan tegak. Arti kedua, kayu sulaan sebagai alat untuk menghukum dan menghukum mati seseorang. Dalam arti terakhir PB menggunakan salib. Kata bendanya muncul 28 kali dan kata kerjanya 46 kali. Menyalibkan penjahat dalam keadaan hidup tidak terdapat dalam PL (stauroo, Est 7:10 LXX adalah terjemahan kata Ibrani tala, 'menggantung'). Hukuman mati dilaksanakan dengan lemparan batu. Tapi ada kalanya mayat digantungkan di sebatang pohon sebagai peringatan (Ul 21:22, 23; Yos 10:26). Mayat yg demikian dianggap terkutuk (itulah dasar Gal 3:13) dan harus diambil dan dikuburkan sebelum malam tiba (bnd Yoh 19:31). Praktik ini menerangkan rujukan PB kepada salib Kristus sebagai sebatang 'pohon' (Kis 5:30; 10:39; 13:29; 1 Ptr 2:24), lambang penghinaan.

Penyaliban dipraktikkan oleh bangsa Fenisia dan Kartago. Kemudian dipraktikkan secara luas oleh bangsa Roma. Tapi hanya budak-budak, penduduk asli setempat dan penjahat-penjahat dari kelas rendah yg disalibkan, dan jarang sekali warga negara Roma. Demikianlah tradisi mengatakan bahwa Petrus, seperti Yesus, disalibkan. Tapi Paulus, dipenggal kepalanya, sesuai praktik kuno itu.

Lain daripada tonggak yg didirikan tegak (crux simplex), yg kepadanya korban diikatkan atau dipakukan, masih ada 3 macam salib. Crux commissa (salib St Antoni) disusun seperti huruf T besar. Beberapa pengamat menganggapnya berasal dari lambang dewa Tamuz, huruf tau; crux decussata (salib St Andreas), disusun seperti huruf X; lalu crux immissa, dua balok seperti, yg dalam tradisi dianggap adalah bentuk salib Tuhan Yesus + di mana Dia mati (Ireneus, Haer. 2. 24. 4). Ini dikukuhkan oleh rujukan keempat Injil (Mat 27:37; Mrk 15:26; Luk 23:38; Yoh 19:19-22) kepada tulisan yg dipakukan pada salib Kristus di atas kepala-Nya.

Usai penghakiman biasanya korban dibantai dengan fagellum, cemeti bertali-tali kulit. Bantaian ini sangat melemahkan dan mempercepat kematiannya. Demikianlah tentu dalam kasus Kristus.

Setelah penjahat dijatuhi hukuman mati, ia diharuskan memikul sendiri balok salibnya (patibulum) ke tempat penyiksaan dan kematiannya, yg biasanya di luar kota. Di depannya berjalan seorang petugas membawa 'gelarnya', yakni tuduhan tertulis yg dituduhkan kepadanya. Balok salib -- yakni patibulum -- itulah yg dipikul Tuhan Yesus -- jadi tidak seluruh salib, namun memikul patibulum itu pun Ia sudah terlalu lemah, sehingga kemudian dibawa oleh Simon dari Kirene.

Terhukum ditelanjangi, dibaringkan di tanah dengan tubuhnya menimpa balok salib, dan tangannya diikatkan atau dipakukan ke balok salib itu (Yoh 20:25). Lalu balok salib diangkat dan disatukan dengan kukuh pada tonggak yg tegak, sehingga kaki korban, yg kemudian diikatkan atau dipakukan, bebas dari tanah. Tidak tinggi, seperti sering digambarkan. Beban, yakni berat badannya biasanya ditahan oleh pasak yg menonjol (sedile), yg di atasnya terhukum duduk mengangkang. Di situlah terhukum dibiarkan mati lemas karena kelaparan dan kepayahan. Kadang-kadang kematian dipercepat dengan crurifragium, pematahan kaki, seperti terjadi atas kedua penjahat yg disalibkan bersama Yesus, tapi tidak perlu lagi dilakukan terhadap Yesus karena Ia telah mati. Namun sepucuk tombak ditusukkan ke lambung-Nya untuk memastikan kematian-Nya, sehingga tubuh-Nya dapat diturunkan, seperti dikehendaki orang-orang Yahudi, sebelum Sabat tiba (Yoh 19:31 dab).

Nampaknya cara menyalibkan berbeda-beda di wilayah kerajaan Romawi. Para penulis sekular yg sezaman segan merinci hukuman yg paling kejam dan menghinakan ini. Tapi pada thn 1968 suatu tim ahli dipimpin V Tzaferis menemukan kuburan Yahudi di Giv`at ha-Mivtar (Ras el-Masaret), dekat Yerusalem. Penemuan itu menalar penyaliban secara segar. Ditemukan tulang belulang seorang pemuda korban penyaliban. Memperhatikan pecahan periuk yg juga ditemukan, tarikhnya dapat diperkirakan antara 7-66 M. Nama Jehohanan tertulis dalamnya. Penelitian cermat dan rinci atas penyebab kematian dan cara matinya orang itu, memberi sinar terang atas cara Kristus mati.

Lengan bawah pemuda itu dipakukan pada patibulum; mungkin 'tangan' dalam Luk 24:39; Yoh 20:20, 25, 27 seharusnyalah 'lengan'. Berat tubuhnya menimpa sedecula, kayu yang dipakukan pada simplex, tonggak tegak sebagai sandaran punggung. Kedua kakinya dibengkokkan sehingga betisnya sejajar dengan patibulum, mata kakinya di bawah punggungnya. Sebuah paku besi (yg masih ada pada tempatnya) menembusi kedua tumit, yg kanan di atas yg kiri. Sebuah pecahan kayu menjelaskan bahwa salibnya terbuat dari kayu zaitun. Kedua kakinya sudah dipatahkan, nampaknya dengan pukulan keras seperti yg terjadi atas kedua penyamun dalam Yoh 19:31.

Jika Kristus mati seperti pemuda itu, maka kedua kakiNya tidak lurus seperti biasanya digambarkan dalam seni Kristen. Otot-otot kaki-Nya yg dibengkokkan pasti menimbulkan sakit yg amat sangat, dengan kejang yg, mengerikan, hal yg (mengingat siksaan yg dialami-Nya) mempercepat kematian-Nya menjadi enam jam.

Penulis-penulis yg sezaman menyimpulkan sebagai kematian yg paling menyakitkan dan mengerikan. Namun keempat Injil tidak merinci penderitaan ragawi Tuhan Yesus, melainkan dengan sopan berkata 'mereka menyalibkan-Nya'. Menurut Mat 27:34 Tuhan Yesus menolak upaya apa pun yg dimaksudkan untuk memperingan penderitaanNya. Tentu maksudnya supaya pikiran-Nya dapat tetap mantap dan cerah hingga kepada akhirnya, demi melakukan kehendak BapakNya. Justru Ia dapat menghibur penjahat yg sedang sekarat menjelang ajal, dan mengucapkan sisa ketujuh firman yg ajaib dari tiang salib-Nya.

Pusat perhatian para penulis PB akan salib bukan pada arkeologisnya atau historisnya, melainkan pada Kristologisnya. Mereka memperhatikan dan mengutamakan arti kekal, kosmis, dan soteriologis dari apa yg terjadi dalam kematian Yesus Kristus, Anak Allah, di kayu salib satu kali untuk selamanya. Secara teologis kata 'salib' dipakai sebagai rangkuman uraian dari Injil penyelamatan, bahwa Yesus Kristus 'mati bagi dosa-dosa kita'. Dengan demikianlah 'pemberitaan' Injil adalah 'firman salib', 'pemberitaan Kristus yg disalibkan' (1 Kor 1:17 dab). Demikian pula rasul bergirang 'dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus', dan berbicara tentang derita penghambatan 'bagi salib Kristus'. Jelas kata 'salib' di sini berarti seluruh perkataan yg menggirangkan tentang penyelamatan (pembebasan) manusia melalui penebusan oleh dan dalam kematian Yesus Kristus.

'Firman salib' adalah juga 'firman pendamaian' (2 Kor 5:19). Tema ini muncul jelas dalam Ef dan Kol. 'Oleh salib' Allah mendamaikan Yahudi dan non-Yahudi, dengan merobohkan tembok pemisah, yakni hukum Taurat dengan segala perintah dan ketentuannya (Ef 2:14-16). 'Karena darah salib-Nya' Allah telah mengadakan pendamaian, yakni memperdamaikan segala sesuatu dengan diriNya (Kol 1:20 dab). Pendamaian ini adalah sekaligus bersifat pribadi dan kosmis. Dan pendamaian datang karena Kristus telah menghapuskan surat hutang yg mendakwa dan mengancam kita dengan ketentuan-ketentuan hukumnya, dengan 'memakukannya di kayu salib' (Kol 2:14).

Salib dalam PB menjadi lambang yg memalukan dan menghinakan, juga menjadi lambang hikmat dan kemuliaan Allah yg dinyatakan oleh salib itu sendiri. Orang Roma memakainya bukan hanya sebagai alat menyiksa dan menghukum mati, tapi juga sebagai alat untuk menghukum orang dengan cara yg sangat memalukan di depan umum, yg disediakan bagi penjahat ulung dan keji. Bagi orang Yahudi penyaliban berarti kutukan (Ul 21:23; Gal 3:13). Inilah kematian yg dialami Yesus Kristus, dan untuk mana khalayak ramai berteriak-teriak. 'Ia tekun memikul salib dengan mengabaikan kehinaan' (Ibr 12:2). Tahapan paling rendah dari seluruh penghinaan atas Tuhan Yesus, ialah bahwa Ia menderita 'sampai mati di kayu salib' (Flp 2:8). Karena itulah maka salib menjadi 'batu sandungan' bagi orang Yahudi (1 Kor 1:23; bnd Gal 5:11). Pertunjukan yg sangat memalukan peri seorang korban yg memikul patibulum telah begitu terkenal bagi pendengar Yesus, sehingga Ia tiga kali berkata tentang jalan para murid sebagai jalan memikul salib (Mat 10:38; Mrk 8:34; Luk 14:27).

Selanjutnya, salib menjadi lambang kesatuan orang Kristen dengan Kristus, bukan hanya karena kita mengikuti teladan-Nya, tapi juga karena apa yang telah Ia lakukan bagi kita dan di dalam kita. Dalam kematian-Nya sebagai pengganti kita di kayu salib, kita mati 'di dalam Dia' (bnd 2 Kor 5:14); 'kemanusiaan kita yg lama disalibkan bersama Dia', dan bahwa oleh RohNya yg berdiam di dalam kita, kita boleh berjalan dalam hidup baru, di dalam Dia (Rm 6:4 dab; Gal 2:20; 5:24 dab; 6:14).

KEPUSTAKAAN. M Hengel, Crucifixion, 1977; J. H Charlesworth, ExpT 84, 1972-1973, hlm 147-150: V Tzaferis, IEJ 20, 1970, hlm 18-32; J Wilkinson, ExpT 83, 1971-1972, hkm 104-107; B Siede, E Brandenburger, C Brown, NIDNTT 1, hlm 389-405; J Schneider, TDNT7, hlm 572; R de Vaux, Ancient Israel, 1961, hlm 159. JBT/HH/HAO




TIP #08: Klik ikon untuk memisahkan teks alkitab dan catatan secara horisontal atau vertikal. [SEMUA]
dibuat dalam 0.05 detik
dipersembahkan oleh YLSA