kecilkan semua  

Teks -- Bilangan 20:8 (TB)

Tampilkan Strong
Konteks
20:8 "Ambillah tongkatmu itu dan engkau dan Harun, kakakmu, harus menyuruh umat itu berkumpul; katakanlah di depan mata mereka kepada bukit batu itu supaya diberi airnya; demikianlah engkau mengeluarkan air dari bukit batu itu bagi mereka dan memberi minum umat itu serta ternaknya."
Paralel   Ref. Silang (TSK)   Ref. Silang (FULL)   ITL  

Nama Orang, Nama Tempat, Topik/Tema Kamus

Nama Orang dan Nama Tempat:
 · Harun a son of Amram; brother of Moses,son of Amram (Kohath Levi); patriarch of Israel's priests,the clan or priestly line founded by Aaron


Topik/Tema Kamus: Harun | Jalan, Perjalanan Israel Melalui | Taat, Ketidaktaatan Kepada Allah | Batu | Musa | Kadesh | Bilangan, Kitab | Kades, Kadesh Barnea | selebihnya
Daftar Isi

Catatan Kata/Frasa
Full Life , Jerusalem , Ref. Silang FULL

Catatan Kata/Frasa
Wycliffe

Catatan Rentang Ayat
SH

kecilkan semua
Tafsiran/Catatan -- Catatan Kata/Frasa (per frasa)

Full Life: Bil 20:8 - KATAKANLAH ... KEPADA BUKIT BATU ITU. Nas : Bil 20:8 Musa dan Harun diperintahkan oleh Allah untuk berbicara kepada bukit batu itu dan bukan memukulnya sebagaimana dilakukan di Horeb (K...

Nas : Bil 20:8

Musa dan Harun diperintahkan oleh Allah untuk berbicara kepada bukit batu itu dan bukan memukulnya sebagaimana dilakukan di Horeb (Kel 17:1-7;

lihat cat. --> Bil 20:12 selanjutnya).

[atau ref. Bil 20:12]

Jerusalem: Bil 20:1--25:18 - -- Bagian ini terutama memuat ceritera-ceritera. Pada pokoknya ceritera-ceritera itu berasal dari kumpulan-kumpulan tradisi yang disebut. Yahwista dan El...

Bagian ini terutama memuat ceritera-ceritera. Pada pokoknya ceritera-ceritera itu berasal dari kumpulan-kumpulan tradisi yang disebut. Yahwista dan Elohista. Kedua kumpulan itu mengangkat bahannya dari berbagai tradisi lain yang nadanya agak berbeda satu sama lain. Tradisi-tradisi itu disusun baik secara berurutan maupun dicampuradukkan. Tradisi-tradisi tua ini sukar dipisahkan secara terperinci. Pikiran pokok yang menjiwai keseluruhan ialah: Jemaat yang kudus terus maju dalam perjalanannya, kendati halangan dan rintangan yang dihadapinya.

Jerusalem: Bil 20:1-11 - -- Kisah yang berasal dari tradisi Para Imam ini adalah sejalan dengan Kel 17:1-7. Tetapi ditambah sebuah pokok baru, yaitu hukuman yang dijatuhkan atas ...

Kisah yang berasal dari tradisi Para Imam ini adalah sejalan dengan Kel 17:1-7. Tetapi ditambah sebuah pokok baru, yaitu hukuman yang dijatuhkan atas Musa dan Harun, Bil 20:12-13. Baru di zaman kemudian peristiwa yang diceriterakan di sini dihubungkan dengan Kadesy. Memang tidak mungkin bahwa Kadesy, bdk Bil 13:26, adalah tempat yang sama dengan yang disebut dalam Bil 20:5. namun peristiwa ini memberi Kadesy nama "Meriba (dekat) Kadesy", bdk Bil 27:14, dll.

Ref. Silang FULL: Bil 20:8 - Ambillah tongkatmu // diberi airnya · Ambillah tongkatmu: Kel 4:2; Kel 4:2; Kel 10:12-13; Kel 10:12; Kel 10:13 · diberi airnya: Kel 17:6; Yes 41:18; 43:20; Yer 31:9

· Ambillah tongkatmu: Kel 4:2; [Lihat FULL. Kel 4:2]; Kel 10:12-13; [Lihat FULL. Kel 10:12]; [Lihat FULL. Kel 10:13]

· diberi airnya: Kel 17:6; Yes 41:18; 43:20; Yer 31:9

kecilkan semua
Tafsiran/Catatan -- Catatan Kata/Frasa (per Ayat)

Wycliffe: Bil 20:1--22:1 - -- V. Dari Padang Gurun Zin Hingga Padang Rumput Moab (20:1-22:1) Dapat disimpulkan dari 33:36 bahwa pada akhir masa pengembaraan, bangsa Israel berada ...

V. Dari Padang Gurun Zin Hingga Padang Rumput Moab (20:1-22:1)

Dapat disimpulkan dari 33:36 bahwa pada akhir masa pengembaraan, bangsa Israel berada di Ezion-Geber, yaitu di pantai ujung utara Teluk Akabah. Dari sana mereka memasuki padang gurun Zin di mana terdapat oasis yang dinamakan Kadesy, sebuah istilah yang di 33:36 menunjuk ke suatu wilayah yang luas. Bangsa itu meminta untuk melewati Edom melalui jalur perdagangan kuno, jalan raya raja, namun permohonan mereka itu tidak dikabulkan. Pasal-pasal ini menunjukkan bahwa Edom, Moab, orang Amori dan orang Kanaan menguasai banyak benteng yang sudah kokoh di Negeb dan Trans-Yordan. Ketika berkemah di Gunung Hor, Israel berperang dan mengalahkan Arad orang Kanaan. Sesudah itu (21:4) mereka melanjutkan perjalanan menuju ke selatan melalui Yam Suph (inilah Teluk Akabah) untuk mengelak pertempuran dengan orang Edom. Akhirnya mereka bergerak ke utara di Lembah Araba hingga mereka sampai di Wadi Zered. Mereka kemudian melintas di antara Edom dan Moab di wilayah Lembah Zered, menghindari Moab dengan bergerak di timur Moab dan teras ke utara menuju ke Arnon, lalu ke barat lagi ke jalan raya raja. Wilayah yang berada di utara Sungai Arnon yang dinamakan "Padang Rumput Moba," mereka rebut dengan menaklukkan Raja Amori, Sihon, yang merebutnya dari orang Moab. Wilayah tambahan di bagian timur Yordan diperoleh mereka dengan mengalahkan Og, raja Basyan. Sisa kitab ini (sesudah kisah Bileam) mengisahkan persiapan generasi yang baru ini untuk penaklukan besar di bagian barat Yordan.

Wycliffe: Bil 20:8 - Katakanlah ... kepada bukit batu itu ... demikianlah engkau mengeluarkan air dari bukit batu itu bagi mereka 8. Katakanlah ... kepada bukit batu itu ... demikianlah engkau mengeluarkan air dari bukit batu itu bagi mereka. Bukit batu yang mengeluarkan air menu...

8. Katakanlah ... kepada bukit batu itu ... demikianlah engkau mengeluarkan air dari bukit batu itu bagi mereka. Bukit batu yang mengeluarkan air menunjukkan bahwa air tersebut memang sudah ada di situ sebelumnya. Mukjizatnya ialah cara Musa mengetahui di dalam bukit batu yang manakah terdapat air dan kenyataan bahwa ia hanya perlu memerintahkan batu itu mengeluarkan air.

buka semua
Tafsiran/Catatan -- Catatan Rentang Ayat

SH: Bil 20:1-13 - Menghormati kekudusan Tuhan (Selasa, 17 Juli 2007) Menghormati kekudusan Tuhan Bila terbiasa melakukan suatu pekerjaan untuk waktu yang cukup lama, biasanya orang kemudian cenderung menganggap rem...

SH: Bil 20:1-13 - Manusia terbaik pun ada cacatnya. (Rabu, 3 November 1999) Manusia terbaik pun ada cacatnya. Tidak ada seorang pun yang sempurna di dunia ini. Manusia yang "terbaik" di antara Kristen pun mempunyai cac...

buka semua
Pendahuluan / Garis Besar

Full Life: Bilangan (Pendahuluan Kitab) Penulis : Musa Tema : Pengembaraan di Padang Gurun Tanggal Penulisan: + 1405 SM Latar Belakang Judul kitab ini muncul pertama ...

Full Life: Bilangan (Garis Besar) Garis Besar I. Allah Mempersiapkan "Angkatan Keluaran" untuk Memperoleh Tanah Perjanjian (Bil 1:1-10:10) A. Persiapan...

Jerusalem: Bilangan (Pendahuluan Kitab) PENGANTAR JUDUL-JUDUL, PEMBAGIAN DAN ISI Kelima buku pertama Kitab Suci merupakan suatu kesatuan yang oleh orang-orang Yahudi diberi nama "Hukum&...

Ende: Bilangan (Pendahuluan Kitab) KITAB TJATJAH DJIWA PENDAHULUAN Kitab jang berikut ini diberi berdjudul "Tjatjah Djiwa". Adapun sebabnja ialah tjatjah djiwa umat Israil jang menurut ...

Wycliffe: Bilangan (Pendahuluan Kitab) PENDAHULUAN BILANGAN Judul dan Jangkauan Kitab. Di antara beberapa judul kuno dari kitab ini terdapat satu judul yang dipakai dalam Alkitab Ibrani ki...

Wycliffe: Bilangan (Garis Besar) GARIS BESAR BILANGAN Bagian Pertama: Israel di Padang Gurun (1:1-21:35) I. Sensus Pertama di Padang Gurun Sinai (1:1-4:49) ...

BIS: Bilangan (Pendahuluan Kitab) BILANGAN PENGANTAR Buku Bilangan menceritakan tentang sejarah bangsa Israel selama hampir empat puluh tahun, sejak mereka meninggalkan Gunung Sinai

BILANGAN

PENGANTAR

Buku Bilangan menceritakan tentang sejarah bangsa Israel selama hampir empat puluh tahun, sejak mereka meninggalkan Gunung Sinai sampai tiba di perbatasan timur Kanaan, yaitu negeri yang dijanjikan Allah untuk diberikan kepada mereka. Nama Bilangan diambil dari peristiwa yang paling penting dalam buku ini, yaitu sensus bangsa Israel. Sensus pertama diadakan oleh Musa di Gunung Sinai sebelum bangsa itu berangkat, dan yang kedua ketika mereka berada di wilayah bangsa Moab, di sebelah timur Sungai Yordan, kira-kira satu angkatan kemudian. Dalam waktu antara sensus yang pertama dan sensus yang kedua, bangsa Israel pergi ke Kades-Barnea di perbatasan selatan Kanaan. Dari situ mereka mencoba memasuki negeri Kanaan, tetapi tidak berhasil. Sesudah bertahun-tahun lamanya tinggal di daerah sekitar Kades-Barnea itu, mereka pergi ke wilayah di sebelah timur Sungai Yordan. Sebagian dari bangsa itu menetap di sana, sedangkan yang lain bersiap-siap menyeberangi sungai itu untuk masuk ke negeri Kanaan.

Buku Bilangan adalah kisah tentang suatu bangsa yang seringkali berkecil hati dan takut menghadapi kesukaran-kesukaran. Mereka melanggar perintah Allah dan tak mau menurut kepada Musa yang ditunjuk TUHAN untuk memimpin mereka. Buku ini juga merupakan kisah tentang bagaimana TUHAN dengan setia dan tekun memelihara bangsa-Nya, walaupun mereka itu lemah dan tidak taat. Juga mengisahkan tentang Musa, yang kadang-kadang kurang sabar, tetapi tetap melayani TUHAN dan bangsa Israel dengan tabah.

Isi

  1.  Bangsa Israel bersiap-siap untuk meninggalkan Gunung Sinai
    Bil 1:1-9:23
    1. a. Sensus yang pertama
      Bil 1:1-4:49
    2. b. Berbagai hukum dan peraturan
      Bil 5:1-8:26
    3. c. Paskah yang kedua
      Bil 9:1-23
  2.  Dari Gunung Sinai ke wilayah bangsa Moab
    Bil 10:1-21:35
  3.  Kejadian-kejadian di Moab
    Bil 22:1-32:42
  4.  Ringkasan perjalanan dari Mesir ke Moab
    Bil 33:1-49
  5.  Perintah-perintah sebelum menyeberangi Sungai Yordan
    Bil 33:50-36:13

Ajaran: Bilangan (Pendahuluan Kitab) Tujuan Supaya dengan melihat isi kitab Bilangan, anggota Jemaat dapat mengerti akan kebesaran Allah di dalam mengampuni dan mendisiplin umat-Nya yan

Tujuan

Supaya dengan melihat isi kitab Bilangan, anggota Jemaat dapat mengerti akan kebesaran Allah di dalam mengampuni dan mendisiplin umat-Nya yang jatuh ke dalam dosa.

Pendahuluan

Penulis : Musa.

Isi Kitab: Kitab Bilangan adalah kitab ke 4 dalam urutan kitab. Kitab ini terbagi atas 36 pasal. Isi kitab Bilangan menceritakan tentang perjalanan umat Allah dari gunung Sinai menuju ke Kadesy sampai ke Moab.

I. Ajaran-ajaran utama dalam Kitab Bilangan

  1. Pasal 1-14 (Bil 1:1-14:45).

    Perjalanan umat Allah dari Sinai ke Kadesy Pada saat bangsa ini mulai bergerak dari Sinai menuju Kadesy, mereka mengalami kegoncangan iman. Mereka mulai bersungut-sungut sehingga Tuhan memberikan peringatan berupa api yang merajalela. Setelah itu terjadilah pemberontakan Miryam dan Harun kepada Musa. Tetapi kemudian Allah mengampuni pemberontak-pemberontak itu, setelah mereka bertobat.

    Kemudian Tuhan menyuruh Musa mengirim beberapa orang untuk melihat tanah Kanaan yang dijanjikan kepada bangsa Israel dan Musa mengirimkan 12 orang pengintai. Walaupun para pengintai melihat orang-orang raksasa, tetapi 2 orang pengintai, yaitu Kaleb dan Yosua dengan iman mereka percaya bahwa mereka dapat mengalahkannya. Akhir bagian ini, karena takut terhadap orang-orang raksasa itu, maka bangsa Israel mengambil keputusan untuk tidak mentaati perintah Tuhan agar mereka masuk ke daerah Kanaan. Kemudian Tuhan menghukum mereka dengan membiarkan bangsa ini mengembara di padang gurun selama empat puluh tahun.

    Pendalaman

    1. Bacalah pasal Bil 1:1; 10:11-13. Dari manakah bangsa Israel berangkat?
    2. Bacalah pasal Bil 11:1-2. Apakah yang dilakukan oleh umat Israel sehingga mendapa peringatan dari Allah? Apakah saudara sering melakukan hal yang sama?
    3. Bacalah pasal Bil 12:1-16. Mengapakah Musa dipakai Allah? Apakah sebabnya Miryam dan Harun dihukum Allah?
    4. Bacalah pasal Bil 13:1-3,27-33. Ada berapa macam laporan yang disampaikan? Pendapat yang manakah yang sesuai dengan kehendak Tuhan?
    5. Bacalah pasal Bil 14:1-11. Apakah sebabnya bangsa Israel memberontak pada Alla (ayat 11; Bil 14:11)?
    6. Bacalah pasal Bil 14:30-34. Apakah hukuman yang Allah jatuhkan, atas orang-oran yang kurang percaya ini?
  2. Pasal 15-20 (Bil 15:1-20:29).

    Pengembaraan di padang gurun Bangsa Israel tidak dapat segera masuk ke tanah Kanaan yang dijanjikan, karena ketidakpercayaan mereka kepada pimpinan Allah. Karena itu mereka mulai mengembara di padang gurun. Dalam saat-saat pengembaraan ini, Allah tetap mempersiapkan mereka melalui mengulangi segala perintah-Nya dengan tegas, yakni tentang tata kehidupan sebagai umat Allah, yang akan masuk ke tanah perjanjian di Kanaan.

    Pendalaman

    1. Bacalah pasal Bil 15:1-2. Dapatkah saudara melihat dalam ayat tersebut bahw semua ajaran setelah ayat ini, dimaksudkan untu mempersiapkan umat Allah?
    2. Bacalah pasal Bil 20:1-13. Apakah yang menyebabkan Musa marah? Dan apakah akiba kemarahan tersebut atas diri Musa dan Harun?
  3. Pasal 21-36Bil 21:1-36:13.

    Perjalanan dari Kadesy ke Moab Bangsa Israel berhasil membuat perjalanan maju sampai Moab melalui peperangan. Tetapi seseorang bernama Bileam dipanggil oleh Balak, raja dari Moab, supaya mengutuki Israel, namun Tuhan menegur Bileam melalui Imedainya yang berbicara, sehingga Bileam akhirnya memberkati Israel. Akhirnya Yosua dipilih untuk menggantikan Musa untuk memimpin bangsa Israel memasuki tanah perjanjian di Kanaan.

    Pendalaman

    1. Bacalah pasal Bil 22:1-6. Bagaimanakah perasaan pemimpin-pemimpin orang Moab, wakt melihat bangsa Israel? Mengapakah orang Moab memanggil Bileam?
    2. Bacalah pasal Bil 22:21-31. Apakah kejadian yang aneh di sini? Mengapa demikian?
    3. Bacalah pasal Bil 24:1-2,10. Bangsa manakah yang diberkati Allah melalui Bileam?
    4. Bacalah pasal Bil 28:12-20. Siapakah yang dipilih oleh Tuhan untuk menggantikan Musa? Mengapa orang itu yang dipilih?
    5. Bacalah pasal Bil 36:13. Dimanakah bangsa Israel sekarang berada?

II. Kesimpulan/penerapan

  1. Kitab Bilangan mengajarkan kemurahan Allah dalam mengampuni dan menyatakan keadilan Allah terhadap umat-Nya yang berbuat dosa.

  2. Pemberontakan dan ketidaktaatan kepada Allah hanya menghasilkan murka dan hukuman Allah.

  3. Hidup yang berkemenangan, hanya dapat diperoleh dengan iman yang penuh kepercayaan dan ketergantungan terhadap Allah.

Pertanyaan-pertanyaan yang Dapat Digunakan untuk Tanya Jawab

  1. Siapakah penulis Kitab Bilangan?
  2. Apakah isi Kitab Bilangan?
  3. Pelajaran rohani apakah yang saudara dapatkan dar mempelajari Kitab Bilangan?

Intisari: Bilangan (Pendahuluan Kitab) Bangsa Israel di padang gurun MENGENAI APA?Nama kitab ini dalam Alkitab Ibrani berarti "di padang gurun" dan judul itu mencakup semua peristiwa yang

Bangsa Israel di padang gurun

MENGENAI APA?
Nama kitab ini dalam Alkitab Ibrani berarti "di padang gurun" dan judul itu mencakup semua peristiwa yang dilukiskan dalam kitab itu. Judul "Bilangan" dipakai oleh karena kitab itu mencatat "penjumlahan" bangsa itu pada tahun kedua (pasal Bil 1) setelah mereka meninggalkan Mesir dan tahun keempat puluh (pasal Bil 26). Sebagian isi kitab menceritakan pengalaman bangsa Israel selama empat puluh tahun sebelum mereka memasuki Tanah Perjanjian. Dalam banyak hal Bilangan menjadi bacaan yang menyedihkan, oleh karena banyak dari penderitaan bangsa Israel adalah akibat langsung dari ketidaksetiaan dan ketidaktaatan. Orang boleh mengatakan bahwa Bilangan merupakan catatan mengenai kegagalan manusia terhadap kesetiaan ilahi.

APA KESAN KESELURUHAN?
Salah satu cirinya ialah bahwa kitab ini tidak mencoba untuk menyajikan kepada kita suatu narasi penuh atau kisah bersambung yang ketat. Sebagai perbandingan, hanya sedikit yang diceritakan mengenai masa-masa yang dilewati di padang gurun, tetapi peristiwa-peristiwa tertentu ditonjolkan dan digambarkan secara panjang lebar. Kesan keseluruhan ialah bahwa Allah tetap berkuasa melawan pemberhalaan dan imoralitas bangsa Israel. Sebagian Kitab Bilangan bersifat sejarah dan sebagian lagi bersifat undang-undang.

SIAPAKAH TOKOH-TOKOH UTAMA YANG DISEBUT DALAM KITAB BILANGAN?
Sudah jelas bahwa Musa banyak sekali disebut dalam kitab ini -- perhatian Musa terhadap Hobab (Bil 10:29-32); doanya di Tabera (Bil 11:10-15); reaksinya terhadap kecaman (Bil 12); imannya yang kurang (Bil 13); keprihatinannya terhadap kehormatan Allah (Bil 14:13-19); ketidakikutsertaannya masuk ke dalam Tanah Perjanjian (Bil 20:2-13). Harun juga disebut, terutama dalam hubungannya dengan pemberontakan Korah (Bil 16). Miryam, saudara perempuan Musa, juga merupakan salah seorang tokoh dalam kitab ini. Pasal Bil 12 menceritakan bagaimana ia dihukum oleh karena iri hati. Nama-nama lain yang disebut termasuk Yosua dan Kaleb, dua orang mata-mata yang berani percaya kepada Allah dan hanya mereka berdua dari generasi itu yang diizinkan masuk ke Kanaan. Kisah mengenai Bileam dan Balak juga dicatat dalam kitab itu (pasal Bil 22-24).

APA KESUKARAN-KESUKARAN YANG DIHADAPI?
Para kritikus Alkitab mengajukan sejumlah pertanyaan tentang ketepatan sejarah dan statistik dari kitab ini. Sebagian besar, walaupun tidak semua, dari kitab ini dapat diterima jika kita menyadari bahwa para penulis bangsa Ibrani tidak selalu mengikuti urutan kronologis peristiwa-peristiwa secara ketat. Mereka lebih mementingkan arti dan pentingnya peristiwa.

Pesan

1. Pengaturan yang baik
Bil 1:1-10:10
Pasal-pasal pembukaan menggambarkan situasi bangsa Israel di padang gurun Sinai, termasuk keterangan mengenai sensus, pemilihan imam-imam Lewi dan pentahbisan mereka, peraturan untuk orang nazir dan tata cara penyembahan di Kemah Suci. Penekanan utama ialah pada kekudusan dan kesetiaan Allah.

2. Keluh-kesah dan pemberontakan
Bil 10:11-20:29
Di sini kita menelusuri perjalanan bangsa Israel setelah mereka meninggalkan Gunung Sinai dan mencapai Kades Barnea. Bagian dari kitab ini merupakan kisah sedih yang berisi keluhan yang terus menerus terhadap Allah dan mengenai hukuman yang kemudian dijatuhkan. Lagi-lagi ini merupakan peringatan bagi mereka yang kurang percaya.

3. Kegagalan dan kemenangan
Bil 21:1-36:13
Dalam bagian ketiga kitab itu kita membaca hal-hal yang menggembirakan. Catatan yang menonjol ialah mengenai kemenangan yang diperoleh, walaupun masih ada kegagalan yang perlu dicatat. Kita melihat bahwa Yosua diangkat sebagai pengganti Musa, dan persiapan-persiapan yang dibuat untuk memasuki Tanah Perjanjian. Sementara terus ditekankan mengenai kekudusan Allah, kita juga belajar dari Bilangan bahwa Allah adalah Allah yang tertib. Dengan cara yang sama Allah memberikan petunjuk-petunjuk yang jelas mengenai bagaimana mereka harus menjalani kehidupan dan ibadah mereka. Di bawah perjanjian yang baru hal itu sama pentingnya, yaitu bahwa segala sesuatu harus berlangsung dengan sopan dan teratur (1Ko 14:40).

Penerapan

1. Kita diselamatkan untuk melayani
Dalam Keluaran kita membaca kisah pembebasan bangsa Israel dari perbudakan; dalam Bilangan penekanan terletak pada pelayanan. Hanya orang yang sudah diselamatkan yang dapat sungguh-sungguh menyembah dan melayani Allah yang hidup.

2. Allah adalah Allah yang tertib
Kitab ini berisi banyak hukum dan peraturan yang mengingatkan kita bahwa dalam melayani Allah "segala sesuatu harus berlangsung dengan sopan dan teratur" (1Ko 14:40).

3. Dosa-dosa yang sering dilakukan oleh umat Allah
o Dosa tidak percaya. Kegagalan bangsa Israel untuk masuk ke Tanah Perjanjian disebabkan oleh ketidakpercayaan.
o Dosa pemberontakan. Dalam Bilangan kita membaca beberapa kisah mengenai pemberontakan. Kita semua cenderung terlalu mudah untuk menyerah kepada semangat pemberontakan dan melawan para pemimpin yang dipilih Allah.
o Dosa kecemburuan. Harun dan Miryam, keduanya membuat Allah tidak senang. Hati-hati terhadap kecemburuan.

4. Allah menghargai kesetiaan
Kaleb dan Yosua bertahan sebagai pengikut Allah yang setia dan hanya mereka yang diperbolehkan memasuki Tanah Perjanjian. Secara tragis mudah bagi kita untuk merasa takut menghadapi kesukaran-kesukaran, tetapi iman mengalahkan hal yang tidak mungkin.

Tema-tema Kunci

1. Pemeliharaan Allah
Kita menemukan beberapa ilustrasi dalam Bilangan mengenai bagaimana Allah memenuhi kebutuhan umat-Nya. Contoh: Bil 20:1-11; 21:1-9; 27:1-11, (lihat Bil 36:1-12); Bil 27:12-23; 35:1-5; 35:6-28. Renungkanlah bagaimana cara Allah memenuhi kebutuhan umat-Nya dewasa ini.

2. Ketidaksenangan Allah
Salah satu aspek yang menyedihkan dalam Bilangan ialah kenyataan bahwa Allah sering kali murka kepada umat-Nya. Lihat Bil 11:1-3; 11:33; 12:1-16; 14:20-23; 14:36-38; 16:31-35; 25:1-3. Apa yang diperbuat oleh umat Allah pada masa kini yang membuat Allah sedih?

3. Keteraturan Allah
Allah adalah Allah yang teratur dan tertib. Lihat pasal Bil 1; 2; 3; 4; 26; 32 mengenai penjumlahan umat-Nya, pengaturan perkemahan suku-suku. Lihat juga Bil 7:1-19:14; pasal Bil 15; 18; 19; 28; 29 mengenai tata-cara ibadah.

4. Pimpinan Allah
Patut dicatat bahwa, kendatipun terjadi pembangkangan yang terus menerus, Allah masih memimpin umat-Nya dalam pengembaraan mereka dengan tiang awan dan api (Bil 9:15-23). Sampai saat ini Allah masih memimpin umat-Nya: bagaimana cara Allah melakukannya?

Garis Besar Intisari: Bilangan (Pendahuluan Kitab) [1] ORGANISASI BANGSA ISRAEL Bil 1:1-10:36 Bil 1:1-54Sensus yang diperintahkan oleh Allah Bil 2:1-4:49Pengaturan perkemahan Bil 5:1-6:27Penyucian

[1] ORGANISASI BANGSA ISRAEL Bil 1:1-10:36

Bil 1:1-54Sensus yang diperintahkan oleh Allah
Bil 2:1-4:49Pengaturan perkemahan
Bil 5:1-6:27Penyucian perkemahan
Bil 7:1-9:14Penyembahan dalam Kemah Suci
Bil 9:15-10:36Pimpinan Allah di perkemahan

[2] PENGALAMAN DALAM PERJALANAN Bil 11:1-25:18

Bil 11:1-35Kerusuhan dalam perkemahan
Bil 12:1-16Keluhan terhadap Musa
Bil 13:1-33Penyelidikan ke Kanaan
Bil 14:1-45Pemberontakan di perkemahan
Bil 15:1-41Peraturan-peraturan tambahan
Bil 16:1-17:13Pemberontakan terhadap kepemimpinan Musa
Bil 18:1-19:22Hukum dan peraturan-peraturan
Bil 20:1-21:35Peristiwa-peristiwa di perjalanan
Bil 22:1-24:25Kisah Bileam
Bil 25:1-18Dosa dan hukuman

[3] PENANTIAN MASUK KE TANAH PERJANJIAN Bil 26:1-33:49

Bil 26:1-65Sensus kedua
Bil 27:1-11Anak-anak perempuan Zelafehad
Bil 27:12-23Yosua menggantikan Musa
Bil 28:1-30:16Hukum dan peraturan-peraturan
Bil 31:1-54Penghakiman atas Midian
Bil 32:1-42Penempatan suku-suku Ruben dan Gad
Bil 33:1-49Tinjauan kisah perjalanan

[4] PERSIAPAN UNTUK MEMASUKI KANAAN Bil 33:50-36:13

Advanced Commentary (Kamus, Lagu-Lagu Himne, Gambar, Ilustrasi Khotbah, Pertanyaan-Pertanyaan, dll)


TIP #11: Klik ikon untuk membuka halaman ramah cetak. [SEMUA]
dibuat dalam 0.07 detik
dipersembahkan oleh YLSA