Apakah yang dimaksud perumpamaan Kristus tentang garam yang telah menjadi tawar karenanya dibuang dan diinjak orang?

Ayat dalam Matius 5:13, "Jika garam itu menjadi tawar, dengan apakah ia diasinkan? Tidak ada lagi gunanya selain dibuang dan diinjak orang," didasarkan pada kenyataan sebenarnya dari kehidupan orang Timur. Sangat dikenal bahwa dalam kondisi tertentu garam kehilangan rasa asinnya. Dr. Thomson dalam The Land and the Book, menceritakan kisah ini untuk mendukung pernyataan ini: "Seorang saudagar di Sidon mempunyai pasokan garam yang di simpan di enam puluh lima rumah di daerah bergunung-gunung. Rumah-rumah ini hanya berlantai tanah dan garam yang langsung di taruh di atas tanah itu dalam beberapa tahun rusak seluruhnya. Garam ini menjadi tawar dan tidak ada gunanya, lalu mekar dan berubah menjadi tanah, tetapi bukan menjadi tanah yang subur. Itu bukan hanya tidak baik dalam dirinya sendiri, tetapi ia sebenarnya merusak kesuburan tanah, karenanya ia dibuang ke jalan. Demikianlah garam yang telah tawar (rusak) ini menjadi pengganggu sehingga ia disapu, diambil dan dibuang ke jalan. Tidak ada tempat bagi garam yang sudah rusak, apakah di rumah, di halaman, atau di taman ia tidak akan dibiarkan di sana. Tidak ada orang yang mengizinkan garam tersebut dibuang di ladangnya, dan satu-satunya tempat baginya adalah di jalan; di situlah ia dibuang dan diinjak oleh orang."




Artikel yang terkait dengan Matius:


TIP #35: Beritahu teman untuk menjadi rekan pelayanan dengan gunakan Alkitab SABDA™ di situs Anda. [SEMUA]
dibuat dalam 0.00 detik
dipersembahkan oleh YLSA